ECB Memperingatkan Asia Untuk Kenaikan Suku Bunga AS

111

Bank Sentral Eropa memperingatkan premi risiko global yang meningkat cepat, khususnya pada pasar negara berkembang, terutama jika Federal Reserve AS akan meningkatkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan.

ECB menaikkan tingkat penilaian risiko untuk ketidakstabilan pasar keuangan global menjadi ‘menengah’ dan demikian juga tingkat yang sama untuk bahaya dalam sistem perbankan karena suku bunga rendah. Lembaga berbasis di Frankfurt mengatakan kebijakan moneter longgar dimaksudkan untuk membantu memacu inflasi dan pertumbuhan ekonomi yang mendorong valuasi aset yang lebih tinggi, sehingga mereka menghadapi risiko koreksi lebih besar.

ECB sedang mempertimbangkan apakah perlu untuk memperluas stimulus moneter di kawasan euro bahkan lebih untuk melawan stagnasi harga konsumen. Pilihan termasuk meningkatkan 1,1 triliun euro ($ 1,2 triliun) program pembelian obligasi dan memotong suku bunga deposito lebih lanjut di bawah nol. Dewan pengawas akan membuat keputusan pada 3 Desember.

“Tidak ada keputusan telah dibuat; kita menganalisis; kami menunggu proyeksi staf yang merupakan masukan penting bagi keputusan, ” demikian dinyatakan Wakil Presiden ECB, Vitor Constancio dalam publikasi Stabilitas Keuangan. “Ini akan menjadi keputusan yang benar-benar independen berdasarkan data dan informasi yang kita miliki. Itu tidak akan dengan sendirinya berubah secara dramatis karena kita telah di lingkungan kebijakan yang sangat akomodatif untuk waktu yang lama. “

Gejolak ekuitas pasar dan devaluasi mata uang di Tiongkok, negara ekonomi terbesar kedua di dunia, telah mengangkat kerentanan di pasar negara berkembang lainnya, ECB mengatakan, dan ada tanda-tanda bahwa likuiditas pasar keuangan rendah memperburuknya. Peminjam di pasar negara berkembang masih rentan terhadap tingkat suku bunga Fed yang meningkat, yang mungkin mulai bulan depan, meskipun para pejabat AS bank sentral telah mengisyaratkan bahwa jalan dari pengetatan akan dilakukan secara bertahap.