Bursa Shanghai 20 Juni Berakhir Flat, Kekuatiran Ekonomi Domestik Membayangi

227
indeks shanghai

Pada penutupan perdagangan bursa saham Tiongkok Senin (20/06), indeks Shanghai berakhir flat, naik tipis 3,49 poin, atau 0,12 persen, ke 2888.59. Pergerakan flat Indeks Shanghai terpicu meredanya kekuatiran Brexit namun masih dibayangi kekuatiran ekonomi Tiongkok.

Lihat : Indeks Shanghai 20 Juni Bergerak Naik Turun, Kekuatiran Ekonomi Dibayangi Meredanya Brexit

Meredanya kekuatiran Brexit setelah tweet dari Perdana Menteri Inggris David Cameron yang menyatakan bahwa semua kampanye di sekitar referendum 23 Juni telah ditangguhkan, menyusul berita bahwa Anggota Parlemen Buruh Jo Cox meninggal karena penembakan pada hari sebelumnya. Penyebab penembakan itu tidak jelas, tapi ada spekulasi tindakan yang bisa mendorong lebih banyak pemilih untuk memilih untuk tetap di Uni Eropa.

Sebuah jajak pendapat YouGov untuk surat kabar The Sunday Times yang diterbitkan pada akhir pekan menunjukkan dukungan untuk suara “tetap” telah ketat menjadi 44 persen terhadap 43 persen untuk suara “meninggalkan”, berdasarkan polling yang dilakukan pada hari Kamis dan Jumat.

Minggu lalu indeks Shanghai turun -1,4 persen, karena investor khawatir tentang ekonomi yang rapuh dan lemahnya yuan, dan kekecewaan setelah MSCI memutuskan untuk tidak menambah saham daratan untuk indeks pasar yang sedang berkembang.

Kekuatiran ekonomi domestik masih membayangi dengan disampaikannya utang negara Tiongkok mencapai dua kali lipat PDB Tiongkok oleh ekonom pemerintah negara tersebut.

Total pinjaman Tiongkok lebih dari dua kali lipat produk domestik bruto (PDB) tahun terakhir, ekonom pemerintah Tiongkok mengatakan, memperingatkan bahwa hubungan utang antara negara dan industri bisa “fatal” bagi perekonomian terbesar kedua di dunia ini.

Utang negara telah menggelembung setelah pemerintah Beijing telah mempermudah untuk mendapatkan kredit murah dan mudah dalam upaya untuk merangsang pertumbuhan melambat, mendorong belanja besar.

Lihat : Utang Tiongkok Capai $ 25,6 Triliun, Dua Kali Lipat PDB Tiongkok

Menanggapi kekhawatiran depresiasi yuan, Financial News, laporan milik bank sentral Tiongkok, mengatakan dalam sebuah komentar pada Senin bahwa meskipun tidak ada dasar konkrit untuk depresiasi yuan dalam jangka panjang, volatilitas lebih dua arah tidak dapat dihindari sementara reformasi dilanjutkan.

Pada akhir perdagangan kinerja sektor mixed. Saham real estate menguat setelah data menunjukkan harga rumah Tiongkok naik lebih cepat di Mei sebagai kota kecil bergabung reli di kota-kota besar.

Data perumahan Tiongkok juga mencatatkan kenaikan, namun kenaikan harga rumah di kota-kota terbesar di Tiongkok menunjukkan tanda-tanda berkurang pada Mei, dan kenaikan tajam tampaknya menyebar ke kota-kota yang lebih kecil, membuat pekerjaan pembuat kebijakan sulit karena mereka harus mendukung perekonomian yang goyah tanpa meningkatkan gelembung pasar perumahan.

Pemulihan di pasar properti Tiongkok sejak akhir tahun lalu telah menjadi titik terang langka di ekonomi terbesar kedua di dunia ini, yang telah melambat di tengah melemahnya permintaan di dalam dan di luar negeri, penurunan investasi dan berlebihnya kapasitas industri.

Rata-rata harga rumah baru di 70 kota besar naik 6,9 persen bulan lalu dari tahun lalu, percepatan dari kenaikan 6,2 persen bulan April, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data dari Biro Statistik Nasional (NBS) pada hari Sabtu.

Lihat : Harga Rumah Baru Tiongkok April Meningkat, Kenaikan Tinggi di Kota Lapis Dua dan Tiga

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya indeks Shanghai berpotensi melemah terbatas dengan dibayangi kekuatiran ekonomi Tiongkok dan masih dinantikannya stimulus yang diberikan pemerintah Beijing untuk penguatan ekonomi Tiongkok. Indeks akan bergerak pada kisaran Support menembus level 2787-2686 dan jika harga menguat akan mencoba menembus level Resistance pada 2989-3098.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here