Dollar AS Ditaklukkan Poundsterling dan Euro

139

Dolar AS jatuh terhadap poundsterling  dan euro pada perdagangan sesi AS Selasa, karena pasar mengambil nafas dan potensi profit taking terjadi setelah dua hari dari aksi jual besar-besaran di sterling dan euro yang dipicu oleh Brexit

Sterling terakhir naik 1,1 persen terhadap dolar AS di $ 1,3371, naik kembali setelah mncpai terendah 31-tahun di $ 1,3122 pada hari Senin. Sterling mencapai sesi tinggi $ 1,3421 sebelumnya.

Euro terakhir naik 0,4 persen terhadap dolar pada $ 1,1068 setelah mencapai 3,5 bulan rendah dari $ 1,0909 pada Jumat.

Pound mengalai dua hari penurunan pada hari Jumat dan Senin adalah yang terbesar di era nilai tukar pasca-1973 mengambang dan datang sebagai saham bank UK kehilangan sepertiga dari nilai mereka dalam dua sesi perdagangan.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, terakhir turun 0,5 persen di 96,112, setelah membukukan keuntungan dua hari terkuat sejak September 2008 pada hari Jumat dan Senin karena para pedagang mencari greenback untuk keselamatan relatif.

Dolar Australia terakhir naik 0,8 persen pada $ 0,7383 pada pasar yang lebih tenang, sementara dolar terakhir naik 0,6 persen terhadap yen safe-haven di ¥ 102,63.

Meskipun bantuan sementara di pasar mata uang, ketidakpastian tetap membayangi Brexit. Fokus investor pada KTT Uni Eropa pertama Selasa, dimana Perdana Menteri Inggris David Cameron akan hadir. Dia akan dikeluarkan dari hari kedua pembicaraan sebagai 27 pemimpin lain membahas dampak dari Brexit.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor : Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here