Harga Minyak Mentah Sesi Asia Rebound

267

Harga minyak mentah naik pada Jumat pagi (01/07) pada sesi Asia , dengan Brent melompat kembali di atas $ 50 per barel, terpicu perkiraan penurunan produksi.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 28 sen ke $ 48,61 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 50,04 per barel pada 0026 GMT, naik 33 sen dari penutupan terakhir.

Para pedagang mengatakan harga yang lebih tinggi adalah hasil dari pasar pengetatan produksi, di mana kelebihan pasokan besar yang menyebabkan kemerosotan 2014-2016 harga sekarang sedang dibawa kembali seimbang.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Bulan Mundur 3 Persen; Bulan Juni Turun 1 Persen

Sebuah pelonggaran lebih lanjut dari kebijakan moneter yang diharapkan di belakang ekonomi yang melambat di Asia dan karena suara Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa juga dipandang sebagai alasan bagi para pedagang keuangan untuk memasukkan dana ke komoditas, yang melihat salah satu pertunjukan kuartalan terkuat di kuartal kedua tahun 2016.

“Dorongan pelonggaran lebih lanjut dalam kebijakan moneter di seluruh dunia terus mendukung pasar komoditas. Dengan akhir kuartal, posisi investor harus mulai mengubah lebih bullish,” kata ANZ Bank pada Jumat.

Harga juga didukung oleh pasar fisik. Meskipun produksi minyak dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) naik ke rekor 32.820.000 barel per hari (bph) pada bulan Juni, OPEC memperkirakan permintaan untuk pasokan yang lebih tinggi masih terjadi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak turun dengan sentimen pemulihan pasokan minyak mentah dan potensi penguatan dolar AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 48,10- $ 47,60, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 47,10 – $ 47,60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here