Inflasi Tiongkok Bulan Juni Melambat, Meningkatkan Harapan Stimulus

300

Pertumbuhan harga konsumen Tiongkok melambat pada bulan Juni, demikian rilis Biro Statistik Nasional (NBS) Minggu, memberi ruang bagi pemerintah pusat Tiongkok untuk stimulus moneter lebih lanjut untuk menstabilkan pertumbuhan ekonomi.

Indeks harga konsumen (CPI) – pengukur utama inflasi – naik 1,9 persen tahun-ke-tahun, NBS mengatakan, lebih rendah dari bulan Mei 2 persen tapi lebih tinggi dari 1,8 perkiraan median dalam survei Bloomberg oleh para ekonom.

china-inflation-cpi (6)

Inflasi yang moderat dapat menjadi keuntungan untuk konsumsi karena mendorong pembeli untuk bertindak sebelum harga naik, sementara harga jatuh mendorong pembeli untuk menunda pembelian dan perusahaan untuk menunda investasi, yang keduanya dapat merugikan pertumbuhan.

Harga pangan turun 1,4 persen bulan ke bulan, data menunjukkan, membebani angka inflasi secara keseluruhan.

Perekonomian Tiongkok tumbuh tahun lalu pada laju paling lambat dalam seperempat abad seperti Beijing berusaha untuk menghadapi transisi yang sulit dalam model pertumbuhan yang jauh dari ketergantungan pada ekspor dan investasi aset tetap didorong oleh konsumen.

Indeks harga produsen (PPI), yang mengukur biaya barang di pintu gerbang pabrik, turun 2,6 persen tahun-ke-tahun pada bulan lalu, lebih sempit dari penurunan 2,8 persen pada Mei, karena tekanan deflasi berkurang karena rebound dalam beberapa komoditas harga.

Penurunan berlarut-larut di PPI sebagai dampak buruk bagi prospek industri, tetapi penyempitan penurunan dalam dua bulan terakhir telah memicu harapan ekonomi Tiongkok bisa mencapai bagian bawah perlambatan menyakitkan.

Ke depan, analis mengatakan banjir meluas karena musim panas hujan lebat bisa memberikan tekanan jangka pendek pada produksi industri Tiongkok.

Konstruksi kemungkinan naik setelah banjir mereda, namun dalam pertumbuhan produksi industri jangka pendek akan melihat “guncangan negatif,” Zhang Yao dari Nomura mengatakan dalam sebuah catatan.

Harga pangan bisa melonjak karena perusakan tanaman dan ternak akibat banjir, kata Chang Liu dari Capital Economics, meningkatkan risiko kenaikan inflasi konsumen di masa depan.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here