Ekspor Tiongkok Juni Tergelincir, Surplus Perdagangan Menyempit

135

Ekspor dan impor Tiongkok dalam dollar AS tergelincir pada bulan Juni karena pelemahan permintaan di dalam dan di luar negeri terus membebani negara dengan perdagangan terbesar di dunia tersebut.

Ekspor ke luar negeri turun 4,8 persen dari tahun sebelumnya dan impor turun 8,4 persen untuk meninggalkan surplus perdagangan sebesar $ 48.11 miliar. Perdagangan dalam hal yuan tampak lebih baik, dengan ekspor meraih keuntungan kecil, yang mencerminkan pengaruh dari melemahnya mata uang. Demikian rilis dari administrasi kepabeanan Tiongkok, Rabu (13/07)

china-balance-of-trade (4)

Yuan membukukan penurunan kelima berturut-turut pekan lalu, penurunan terpanjang tahun ini, menandakan pembuat kebijakan lebih toleran terhadap pelemahan. Dengan permintaan global hangat dan bisnis membuktikan enggan untuk berinvestasi, pemerintah telah meningkatkan belanja untuk menjaga target pertumbuhan minimal 6,5 persen tahun ini.

“Ini masih perdagangan yang sangat lemah,” kata Iris Pang, ekonom senior untuk Greater China Natixis SA di Hong Kong. “Saya tidak berpikir akan ada perbaikan yang signifikan dan saya berharap stimulus lebih berat dan cepat fiskal di babak kedua.”

Tiongkok melihat hambatan “jelas” dalam perdagangan luar negeri di tengah lingkungan yang parah dan kompleks, administrasi kepabeanan Tiongkok mengatakan.

Ekspor menghadapi tekanan ke bawah pada kuartal ketiga, kata seorang pejabat administrasi kepabeanan pada briefing di Beijing. Perdagangan akan tetap lamban, meskipun dapat terus stabil pada semester kedua, kata pejabat itu, dengan menambahkan bahwa eksportir menghadapi meningkatnya biaya tenaga kerja sementara negara-negara lain bersaing dengan upah murah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here