Li Keqiang : Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Kuartal Kedua Berkisar 6,7 Persen

308

Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan ekonomi Tiongkok “pada dasarnya stabil” dan di jalur untuk memenuhi target utama tahun ini, dengan tingkat pertumbuhan kuartal kedua mungkin dekat dengan tingkat kuartal pertama 6,7% ketika hasil diumumkan Jumat mendatang.

Ekonom, mempertimbangkan kelemahan di sektor manufaktur dan jasa keuangan, telah meramalkan bahwa pertumbuhan akan datang sedikit di bawah tingkat Januari-Maret, yang sudah melaju paling lambat sejak krisis keuangan global.

Berbicara kepada eksekutif bisnis dan perwakilan pemerintah pada pertemuan Rabu di sela-sela pertemuan puncak Uni Eropa-China, Li juga membela Tiongkok terhadap tuduhan itu menjual baja dan komoditas lainnya di bawah biaya mereka di pasar global.

Komisioner Eropa untuk Perdagangan Cecilia Malmströ m menambahkan bahwa Tiongkok harus menghilangkan subsidi negara di pasar, mengurangi kelebihan kapasitas dan memastikan bahwa sumber daya publik tidak digunakan untuk mengekspor kelebihan kapasitas.

Li mengatakan Tiongkok berencana untuk memotong antara 100 juta hingga 150 juta ton kelebihan kapasitas selama beberapa tahun ke depan, termasuk 45 juta ton dari industri baja tahun ini, dan mengatakan Tiongkok “bertekad untuk mengatasi masalah tersebut.” Tapi kelebihan kapasitas industri merupakan masalah global dan “tidak dipicu oleh satu negara,” katanya, menambahkan bahwa Tiongkok tidak terlibat dalam pembuangan atau subsidi untuk memperkuat posisi kompetitif.

Rencana yang digariskan oleh Beijing berjumlah pengurangan sekitar 10% dalam kapasitas. Analis industri mengatakan kelebihan kapasitas saat ini dalam baja dan industri lainnya adalah sekitar 30% dan bergerak pemerintah mungkin tidak cukup untuk membawa pasokan sejalan dengan permintaan dalam waktu dekat.

Fokus utama Beijing selama KTT telah mendapatkan dukungan Uni Eropa untuk tawaran untuk menerima “status pasar-ekonomi” dalam Organisasi Perdagangan Dunia atau World Trade Organization yang berbasis di Jenewa pada akhir tahun ini, dalam 15 tahun peringatan bergabungnya dengan kelompok perdagangan global tersebut. 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here