Ekspor dan Impor Juni Lebih Baik, Jepang Cetak Surplus Perdagangan

243

Neraca perdagangan luar negeri Jepang naik kembali menjadi surplus bulan lalu setelah penurunan tajam bahan bakar dan peningkatan impor komoditas mengimbangi penurunan ekspor. Demikian rilis yang disampaikan Departemen Keuangan Jepang, Senin (25/07).

Ekspor Jepang turun untuk bulan kesembilan berturut-turut pada Juni, sementara impor mencatat penurunan lurus kedelapan belas mereka, menunjukkan kekuatan yen Jepang terus menekan bagi perekonomian sudah berjuang untuk mendorong permintaan domestik.

Ekspor Jepang untuk Juni turun 7,4 persen pada tahun, kesembilan berturut-turut penurunan bulanan, menurut Reuters, tapi itu lebih baik dari perkiraan dari penurunan 11,6 persen dari jajak pendapat ekonom Reuters. Dalam hal volume, ekspor naik 2,9 persen pada bulan Juni pada tahun, kenaikan pertama dalam empat bulan, dilaporkan Reuters.

japan-exports (3)

Impor Juni turun 18,8 persen pada tahun, sedikit lebih baik dari perkiraan penurunan 19,7 persen.

japan-imports

Neraca perdagangan berada di surplus ¥ 692.800.000.000, dibandingkan dengan surplus ¥ 494.800.000.000 diharapkan, kata Reuters.

japan-balance-of-trade (3)

Penurunan Impor dipimpin oleh penurunan 36,7% pada impor bahan bakar mineral. Impor barang lain seperti pakaian dan furniture turun 12,6% dibandingkan periode yang sama, sementara bahan baku seperti bijih logam anjlok 24,5%.

Impor Jepang telah menurun sejak Maret 2015, mencerminkan harga komoditas global yang lebih rendah, terutama untuk minyak.

Dalam penurunan ekspor, penyumbang terbesar adalah penurunan 14,5% pada barang-barang manufaktur, diikuti dengan penurunan 7,4% pada mesin listrik. Analis mengantisipasi penurunan 11,6% di ekspor pada bulan Juni.

Apresiasi tajam yen sejak awal tahun ini telah menjadi pedang bermata dua bagi ekonomi Jepang, membuat impor lebih murah pada saat yang sama yang telah mendorong harga ekspor, sehingga mengurangi daya saing sektor perdagangan Jepang.

Sejak Januari, yen telah naik sebanyak 16% terhadap greenback, dan juga secara TWI, sebagian besar karena meningkatnya permintaan safe haven untuk mata uang.

Selama dua minggu terakhir, spekulasi yang berkembang bahwa pembuat kebijakan akan segera mengumumkan langkah-langkah stimulus lebih besar telah membantu mendorong yen sekitar 5% lebih rendah.

Namun, dengan perdagangan yen lebih kuat dari saat ini tahun lalu, prospek sektor perdagangan tetap suram, belum lagi prospek inflasi.

Sebagian besar ekonom memperkirakan Bank of Japan (BoJ) mengumumkan pelonggaran lebih lanjut langkah-langkah pada pertemuan akhir pekan ini untuk membantu mengatasi deflasi dan menghidupkan kembali ekonomi berjuang. pemerintah juga akan mengumumkan langkah-langkah fiskal lebih lanjut dalam beberapa minggu mendatang.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here