Pertumbuhan Ekonomi AS Q2 Meningkat 1,2 Persen

348

Ekonomi AS tumbuh jauh lebih sedikit dari yang diharapkan pada kuartal kedua sebagai persediaan jatuh untuk pertama kalinya sejak 2011, namun lonjakan belanja konsumen menunjuk kekuatan yang mendasari.

Produk domestik bruto meningkat pada tingkat tahunan 1,2 persen setelah naik oleh kecepatan revisi penurunan 0,8 persen pada kuartal pertama, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Jumat (29/07). Ekonomi AS sebelumnya dilaporkan telah tumbuh pada kecepatan 1,1 persen pada kuartal pertama.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan pertumbuhan PDB naik pada tingkat 2,6 persen pada kuartal terakhir.

united-states-gdp-growth

Sementara penurunan persediaan membebani pertumbuhan PDB kuartal terakhir, yang kemungkinan akan memberikan dorongan untuk produksi untuk sisa tahun ini. Federal Reserve mengatakan pada hari Rabu bahwa risiko jangka pendek terhadap prospek ekonomi telah “berkurang.”

Pemerintah juga menerbitkan revisi data akan kembali ke 2013 melalui kuartal pertama 2016. Revisi sebagian ditangani masalah pengukuran, yang cenderung menurunkan perkiraan PDB kuartal pertama. Pertumbuhan PDB pada kuartal pertama 2015 direvisi naik tajam ke tingkat 2,0 persen dari yang dilaporkan sebelumnya laju 0,6 persen.

Belanja konsumen bertanggung jawab untuk hampir semua dari rebound dalam pertumbuhan PDB pada kuartal kedua. Belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua-pertiga dari kegiatan ekonomi AS, meningkat pada tingkat 4,2 persen. Itu merupakan yang tercepat sejak kuartal keempat 2014.

Tingkat pertumbuhan mungkin tidak berkelanjutan, namun ekonom mengatakan pengetatan pasar tenaga kerja, kenaikan harga rumah dan tabungan yang lebih tinggi harus mendukung belanja untuk sisa 2016.

Akumulsi Persediaan bisnis turun $ 8100000000 pada kuartal kedua, penurunan pertama sejak kuartal III 2011, turun dari kenaikan $ 40700000000 pada kuartal pertama.

Akibatnya, persediaan investasi dikurangi 1,16 poin persentase dari pertumbuhan PDB pada kuartal terakhir. Itu kuartal keempat berturut-turut bahwa persediaan membebani produksi. Tetapi peningkatan persediaan lebih kecil adalah sinyal yang baik untuk pertumbuhan di kuartal mendatang.

Meskipun efek tersisa dari reli dolar dan permintaan global yang lemah, ekspor naik pada kuartal kedua, membantu untuk mempersempit defisit perdagangan. Perdagangan menambahkan 0,23 persentase poin terhadap pertumbuhan PDB.

Pengeluaran bisnis pada peralatan kontraksi untuk kuartal ketiga berturut-turut, terpanjang sejak resesi 2007-2009, meskipun laju penurunan melambat. pengeluaran bisnis pada peralatan jatuh pada tingkat 3,5 persen setelah turun pada kecepatan 9,5 persen pada kuartal pertama.

Belanja bisnis telah tertekan oleh harga minyak yang lebih rendah, yang telah menekan keuntungan di sektor energi, memaksa perusahaan untuk memotong anggaran belanja modal. Para ekonom mengatakan ketidakpastian atas permintaan global dan pemilihan presiden AS yang akan datang juga membuat perusahaan berhati-hati tentang belanja.

Ada juga penurunan dalam investasi dalam konstruksi perumahan dan pengeluaran pemerintah. Para ekonom mengatakan penurunan itu setelah kenaikan kuat pada kuartal pertama.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here