Harga Rumah di Singapura Jatuh Terendah 7 Tahun

2206

Harga rumah di Singapura turun paling dalam lebih dari tujuh tahun sebagai pengembang menawarkan diskon di tengah sinyal dari pemerintah bahwa tidak akan mengulangi lagi pembatasan properti yang dimulai pada tahun 2009.

Indeks pelacakan harga perumahan swasta turun 1,5 persen dalam tiga bulan yang berakhir 30 September dari kuartal sebelumnya, penurunan terbesar sejak Juni 2009. Harga jatuh untuk 12 kuartal berturut-12, membukukan kerugian kuartalan terpanjang karena harga pertama kali diterbitkan pada tahun 1975 , menurut data awal dari Urban Redevelopment Authority Senin.

Kepala bank sentral Singapura, Ravi Menon, mengatakan bulan lalu bahwa negara tidak berencana untuk mengurangi pembatasan properti dalam waktu dekat, bahkan saat harga rumah telah jatuh 11 persen dari puncaknya pada September 2013 dan penjualan telah dibelah dua. Itu meningkatkan tekanan pada pengembang untuk menawarkan diskon, program pembayaran dan insentif lain untuk penjualan persediaan.

Persediaan rumah yang ada yang tidak terjual dapat memerlukan tiga tahun untuk menjual, menurut Agustinus Tan, Presiden Real Estate Developers’ Association of Singapore. Selain kelebihan pasokan, kekosongan harga rumah berada pada tingkat tertinggi dalam lebih dari 11 tahun, Tan mengatakan bulan lalu.

Hambatan perumahan telah terjadi pada biaya utang-pembayaran 60 persen dari pendapatan bulanan peminjam dan biaya meterai yang lebih tinggi pada pembelian rumah, setelah suku bunga rendah dan permintaan dari pembeli asing menaikkan kekhawatiran harga telah meningkat terlalu jauh dan terlalu cepat.

Harga apartemen turun 1,8 persen di distrik utama di tiga bulan yang berakhir 30 September, membalikkan kenaikan 0,3 persen pada kuartal sebelumnya, data Senin menunjukkan. Mereka yang berada di pinggiran kota turun 1,2 persen, sedangkan daerah dekat distrik utama menurun 1,3 persen dari kuartal sebelumnya.

Namun, Singapura tetap menjadi pasar perumahan high-end di Asia. Kota ini peringkat yang paling mahal untuk membeli rumah mewah setelah Hong Kong di wilayah tersebut, menurut laporan kekayaan 2016 Knight Frank.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang