Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Harapan Pemotongan Produksi OPEC

423

Harga minyak mentah berakhir lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu dinihari (19/10) terdukung harapan pemotongan produksi OPEC mengangkat minyak mentah berjangka dari posisi terendah sesi.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 35 sen atau 0,7 persen pada $ 50,29, setelah sebelumnya naik ke $ 50,53.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 19 sen menjadi $ 51,71 per barel, turun dari puncak sesi $ 52,09.

Harga minyak mentah telah naik 13 persen dari tiga minggu lalu setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengusulkan penurunan atau pembekuan produksi pertama dalam delapan tahun untuk mengendalikan banjir minyak mentah global dan difinalkan pada pertemuan kebijakan 30 November.

Namun rally minyak sempat terhenti di sekitar $ 50 per barel pada keraguan apakah OPEC akan mencapai kesepakatan yang akan memuaskan semua 14 anggotanya. Kebanyakan di kartel yang dipimpin Arab Saudi perlu harga yang lebih tinggi untuk memperbaiki kerusakan terhadap ekonomi mereka setelah minyak mentah jatuh ke hampir $ 26 per barel tahun ini dari 2014 tertinggi di atas $ 100.

Beberapa, seperti Iran, memilih untuk tidak memangkas produksi. Ekspor minyak mentah Iran Oktober yang ditetapkan untuk terus dekat level tertinggi lima tahun sekitar 2,56 juta barel per hari, demikian sumber yang mengetahui jadwal kapal tanker pendahuluan.

Ekspor minyak mentah Arab Saudi pada bulan Agustus turun menjadi 7.305.000 barel per hari dari 7.622.000 barel per hari pada bulan Juli, data menunjukkan pada Selasa.

Beberapa tetap positif di proyeksi permintaan-pasokan mereka untuk minyak.

Analis di Bernstein Energi mengatakan persediaan minyak dunia naik hanya 17 juta barel menjadi 5618000000 barel pada kuartal ketiga, peningkatan terkecil sejak kuartal keempat 2015.

Citi Bank, sementara itu, menunjuk ke sebuah penurunan keseluruhan dalam persediaan dari Amerika Serikat, Jepang, Singapura dan Eropa dari 35,9 juta barel.

Pasokan yang lebih rendah, produksi OPEC musiman jatuh terlepas dari kesepakatan dan permintaan tinggi untuk bahan bakar pemanas selama musim dingin belahan bumi utara menggabungkan untuk menunjukkan bahwa pasar akan seimbang pada akhir tahun ini, analis di Wood Mackenzie telah meramalkan.

JBC Energy, sementara itu, mengatakan bahwa pada Oktober tanker dari Teluk telah mencapai tinggi lima tahun, mungkin mencerminkan kekhawatiran bahwa tindakan efektif oleh kelompok OPEC bisa memacu kenaikan harga lebih lanjut nanti pada kuartal keempat dan yang membeli penyimpanan tambahan mungkin ditutupi sebelum November.

Lainnya mengatakan harga minyak tidak bisa mempertahankan kenaikan konstan pekan terakhir pada janji OPEC.

Persediaan minyak mentah AS kemungkinan naik 2,4 juta barel dalam pekan sampai 14 Oktober, sebuah jajak pendapat analis pasar minyak Reuters menyatakan. Pada minggu sebelumnya untuk 7 Oktober, persediaan tumbuh sebesar 4,9 juta barel.

Pagi ini setelah pasar minyak tutup, American Petroleum Institute (API) merilis data mingguan terbaru yang mencatat hasil penurunan 3.8 juta barel. Ini menyusul 2.7 juta peningkatan di minggu sebelumnya, sementara pasar memperkirakan peningkatan sekitar 2.4 juta barel pada minggu terakhir. Persediaan bensin mencatat kenaikan dari 0.9 juta barel dalam pekan ini, sementara ada penurunan tajam berturut-turut kedua di distilat 2.3 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan penurunan persediaan minyak mentah seperti yang dilaporkan API. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 50,80 -$ 51,30, sedangkan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 49,80-$ 49,30

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here