Bursa Shanghai 12 Januari Ditutup Lemah Dengan Kewaspadaan Jelang Liburan Tahun Baru Imlek

130

Pada penutupan perdagangan bursa saham Tiongkok Kamis (12/01), indeks Shanghai berakhir turun -17,13 poin atau -0,55 persen pada 3119.63. Pelemahan bursa Shanghai untuk sesi ketiga karena investor tetap berhati-hati sebelum liburan Tahun Baru Imlek dan sebagai perusahaan kapital kecil berakhir di terendah 10-bulan.

Dengan pengalaman masa lalu, investor Tiongkok cenderung mengambil pendekatan hati-hati karena Tahun Baru Imlek mendekati mengingat resiko tekanan likuiditas dalam sistem keuangan.

Para pejabat pemerintah mengatakan ekonomi Tiongkok secara umum stabil pada awal tahun ini, melanjutkan momentum dari babak kedua 2016, tetapi juga mencatat pandangan perdagangan menantang dan rumit untuk 2017.

Saham Metallurgical Corporation of China Ltd melonjak sebanyak 6,7 persen di tengah berita melaporkan bahwa itu akan menjadi perusahaan pertama yang mendapatkan keuntungan dari dana reformasi BUMN.

Namun, lebih banyak saham milik negara yang memberikan harapan reformasi jatuh, dengan saham utama Inggris Network Communications menutup 3,2 persen lebih rendah, meredakan sentimen yang sudah lemah.

Keprihatinan lain bagi investor setelah pertumbuhan valuasi saham, khususnya sebagai regulator sekuritas tampaknya mempercepat persetujuan IPO baru.

Hampir semua sektor utama melemah, dipimpin turun oleh material dan industri saham.

Esok hari akan dirilis data ekspor dan impor bulan Desember yang diindikasikan merosot.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya indeks Shanghai akan bergerak lemah jika data ekspor dan impor Tiongkok melemah. Namun jika optimisme ekonomi Tiongkok menjadi sentimen yang lebih kuat, akan mengangkat indeks. Indeks akan bergerak pada kisaran Support menembus level 3064-2974 dan jika harga menguat akan mencoba menembus level Resistance pada 3253-3347.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center 
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY