Inggris Raya Bersiap Untuk Pelaksanaan Brexit

445

Pembahasan kompleks untuk mempersiapkan keluarnya Inggris Raya dari Uni Eropa bisa dimulai pekan ini dengan anggota parlemen diharapkan selesai memperdebatkan RUU yang akan memberikan izin untuk secara resmi memulai proses Brexit oleh Perdana Menteri Theresa May.

Pemerintah sebelumnya telah menyatakan bahwa May akan melaksanakan Pasal 50 pada akhir bulan, tapi yang disebut RUU Brexit bisa menyelesaikan tahap akhir jika kedua Houses of Parliament, Senin, yang mengarah ke spekulasi bahwa pengumuman resmi dapat dijadikan sebagai awal Selasa.

Setelah ini terjadi, London dan Brussels hanya memiliki dua tahun untuk menegosiasikan bagaimana Inggris Raya meninggalkan blok Eropa dan akan hubungan masa depan mereka. Anggota parlemen telah mengatakan kepada CNBC mereka khawatir bahwa dua tahun tidak akan cukup untuk menyepakati semua rincian.

Terlepas dari teknis kompleks yang membutuhkan proses, pelaksanaan pemilu di negara-negara anggota utama tahun ini bisa menggagalkan Brexit mengingat bahwa negara-negara ini kemungkinan akan lebih memilih untuk menghabiskan waktu mereka terfokus pada pertempuran domestik mereka.

Di atas semua, tampaknya Brexit tidak dimulai pada pijakan yang terbaik. Ada laporan bahwa Komisi Eropa – yang melakukan negosiasi atas nama 27 negara-negara lain – menginginkan U.K. untuk membayar € 60000000000 ($ 63640000000) RUU untuk meninggalkan blok tersebut.

Uang tersebut diharapkan dapat digunakan untuk membayar pensiun warga U.K. yang bekerja di lembaga-lembaga Eropa, untuk biaya relokasi otoritas Eropa tertentu dari London, dan untuk proyek-proyek di Inggris Raya yang telah melihat pendanaan disetujui oleh Uni Eropa. Namun, beberapa anggota parlemen U.K. mengatakan U.K. tidak akan membayar tagihan keluar tersebut.

Ada juga pandangan yang berbeda antara Brussels dan London pada bagaimana negosiasi harus dilakukan: Komisi Eropa ingin membahas bagaimana Inggris akan meninggalkan Uni Eropa dan kemudian bagaimana mereka dapat bekerja sama di masa depan, tapi Theresa May ingin kedua titik yang akan dibahas sejajar.

Selanjutnya, tampaknya bahwa para pejabat Eropa yang masih tak percaya mengenai keputusan U.K. ini. Presiden Jean-Claude Juncker dari Komisi Eropa mengatakan pekan lalu bahwa ia percaya U.K. akan bergabung kembali dengan Uni Eropa di masa depan.

Pound Inggris naik lebih tinggi Senin pagi, perdagangan 0,4 persen lebih tinggi terhadap dolar pada $ 1,221. Namun, para ahli mata uang percaya sterling akan menjadi stabil ketika negosiasi dimulai.

U.K. tidak bisa menandatangani kesepakatan perdagangan baru sebelum secara resmi keluar dari Uni Eropa. Namun, Steven Ciobo, menteri perdagangan, pariwisata dan investasi di Australia, mengatakan kepada CNBC pada hari Senin bahwa negaranya telah memiliki “diskusi awal yang konstruktif” dengan U.K. untuk perjanjian perdagangan bebas setelah meninggalkan Uni Eropa.

Negara-negara lain, termasuk Selandia Baru, sedang menunggu untuk bekerja dengan U.K. pada kesepakatan perdagangan baru. Tetapi pertanyaan beberapa ekonom menaikkan adalah apakah tawaran baru akan dapat mengimbangi dampak meninggalkan pasar tunggal Uni Eropa – perdagangan daerah zona bebas yang memungkinkan perusahaan Eropa untuk menjual dan membeli di negara-negara Uni Eropa lainnya.

Sementara itu, yang disebut “Hard Brexit” – sebuah skenario ketika Inggris meninggalkan pasar tunggal dan menggunakan aturan dalam Organisasi Perdagangan Dunia untuk bekerja sama dengan usaha Uni Eropa – bisa menjadi biaya Spanyol 1 miliar euro pada kehilangan ekspor dan lain-lain jasa, demikian dilihat oleh surat kabar Spanyol El Pais menunjukkan.

Pemerintah Spanyol juga peduli dengan kehidupan para warga Inggris yang tinggal di Spanyol dan dengan warga yang memilih untuk pindah ke Inggris Selanjutnya, Madrid juga khawatir dengan perusahaan terkemuka yang memiliki eksposur besar ke Inggris, termasuk Banco Santander, Telefónica dan perusahaan utilitas listrik Iberdrola, yang mencapai sepertiga dari nilai indeks Ibex 35 Spanyol.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here