Bullish Saham BBTN Tidak Berlanjut Sekalipun 523 Miliar Akan Ditebar

219

Mengakhiri perdagangan saham awal pekan Senin (20/3), saham PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN) ditutup melemah sangat tajam oleh profit taking lanjutan investor lokal setelah pekan lalu  sempat bergerak rally hingga mencapai posisi tertinggi sejak IPO. Profit taking terus berlanjut meskipun akhir tahun lalu RUPST menyetujui pembagian dividen tunai dari laba tahun 2016 sebesar 20%.

BBTN akan membagikan dividen tunai sebesar Rp523,8 miliar atau 20% dari laba bersih yang didapat perseroan tahun 2016 sebesar Rp2,6 triliun. Sekalipun porsinya masih sama dengan tahun 2016 namun modal pemegang saham  tahun lalu menghasilkan return on equity 18,3% in, bahkan lebih tinggi dari pada Bank Mandiri dan BNI.

Untuk pergerakan sahamnya di lantai perdagangan bursa saham hari Senin  (20/32), saham BBTN dibuka lemah pada posisi 2210 dan kemudian bergerak negatif hingga mencapai posisi terendah di posisi 2200. Dan untuk jumlah saham yang diperdagangkan jelang akhir mencapai 174 ribu lot saham.

Analyst Vibiz Research Center melihat sisi indikator teknikal, harga saham BBTN  sebelumnya retreat   dengan indikator MA  masih bergerak naik namun  indikator Stochastic bergerak turun keluar dari area jenuh beli.

Sementara indikator Average Directional Index terpantau bergerak  naik  dengan  +DI yang  bergerak turun memberikan batasan pada laju saham.  Dengan kondisi teknikalnya dan didukung fundamentalnya, diprediksi rekomendasi trading selanjutnya  pada target level support di level 2100 hingga target resistance di level 2250.

Lens Hue/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here