Harga Minyak Mentah Sesi Asia Merosot Tertekan Peningkatan Pengeboran AS

192

Harga minyak mentah jatuh pada Senin (20/03) di sesi perdagangan Asia, karena meningkatnya aktivitas pengeboran AS dan persediaan stabil dari negara-negara OPEC meskipun penurunan produksi dikatakan menekan pasar yang sudah membengkak.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 45 sen atau 0,92 persen, menjadi $ 48,33 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk kontrak bulan depan turun 32 sen atau 0,62 persen, menjadi $ 51,44.

Para pedagang mengatakan bahwa harga berada di bawah tekanan karena kenaikan aktivitas pengeboran AS dan pasokan tinggi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) meskipun janjinya untuk memotong produksi dengan hampir 1,8 juta barel per hari (bph) bersama-sama dengan beberapa produsen lain seperti Rusia.

Pengebor AS menambahkan 14 kilang minyak dalam seminggu hingga 17 Maret, sehingga total jumlah hingga 631, terbesar sejak September 2015, demikain perusahaan jasa energi Baker Hughes, menyatakan Jumat, memperpanjang pemulihan yang diharapkan dapat meningkatkan produksi shale yang paling dalam enam-bulan pada bulan April.

Akibatnya, produksi minyak AS telah meningkat menjadi lebih dari 9,1 juta barel per hari dari bawah 8,5 juta barel per hari pada bulan Juni tahun lalu.

Bereaksi terhadap kelebihan yang sedang berlangsung di pasar, pedagang minyak keuangan memotong posisi panjang minyak mentah AS bersih dan posisi pilihan dalam seminggu untuk 14 Maret pemotongan ketiga berturut-turut, AS Commodity Futures Trading Commission.

Menentang meningkatnya sentimen bahwa pasar minyak tetap kelebihan pasokan, beberapa analis mengatakan pasar akan memperketat segera, dengan alasan bahwa pemotongan dipimpin OPEC hanya akan mulai menggigit dari April, hanya karena permintaan naik sebagai kilang kembali dari pemadaman saat pemeliharaan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak lemah dengan peningkatan produksi AS. Namun jika kemajuan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan non OPEC terjadi, akan mendukung harga minyak mentah. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support  $ 47.80-$ 47.30, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 48.80-$ 49.30.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY