Bursa Wall Street Berakhir Mixed; Nasdaq Raih Rekor Intraday Tertinggi

292

Bursa saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Selasa dinihari (21/03), dengan investor mencerna komentar campuran pejabat Fed dan pelemahan minyak mentah.

Indeks Nasdaq mencapai tertinggi baru intraday sepanjang masa dalam perdagangan menjelang siang sebelum menutup hampir datar, dengan saham Apple juga mencapai rekor tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average tergelincir sekitar 10 poin, dengan saham Home Depot dan Goldman Sachs memberikan kontribusi yang besar paling kerugian.

Indeks S & P 500 turun 0,2 persen, dengan sektor keuangan jatuh 0,89 persen untuk memimpin penurunan.

Tiga indeks utama diperdagangkan lebih tinggi di awal sesi.

Bank sentral AS menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya dalam tiga bulan pekan lalu, tapi “dot plot” yang menunjukkan harapan masing-masing anggota untuk mana tarif akan di tahun-tahun mendatang sedikit berubah dari pertemuan terakhir.

Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan bank sentral akan menunggu sampai Juni untuk memutuskan kenaikan suku bunga berikutnya.

Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari berbicara dengan CNBC pada hari Senin, mengatakan ia menentang kenaikan suku bunga pekan lalu karena ia ingin melihat peningkatan inflasi di AS.

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker mengatakan kepada CNBC bahwa kenaikan OK jika inflasi melampaui target The Fed dan pasar tenaga kerja diperketat.

Treasury AS diperdagangkan lebih tinggi, dengan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun tergelincir menjadi 1,29 persen dan imbal hasil obligasi 10-tahun memegang dekat 2,465 persen.

Kenaikan pasar saham dan hasil Treasury pasca pemilu sebagian besar telah melambat baru-baru ini karena investor menunggu untuk rincian lebih lanjut tentang proposal reformasi pajak, deregulasi dan belanja pemerintah Gedung Putih.

Investor juga terus mengawasi harga minyak, karena harga ditekan oleh meningkatnya persediaan. Minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman April turun 1,15 persen menjadi berakhir di $ 48,22 per barel.

Sementara itu, Wall Street juga bersiap untuk sebuah perdebatan suara parlemen pada tagihan perawatan kesehatan GOP yang dijadwalkan untuk Kamis. Lewat RUU dipandang sebagai langkah menuju memberlakukan reformasi pajak, tetapi telah menghadapi kritik dari kedua Partai Republik dan Demokrat.

Sementara itu, Direktur FBI James Comey bersaksi di depan Kongres pada hari Senin tentang penyelidikan sejauh mana pengaruh Rusia dalam pemilihan presiden AS.

Pasar saham Eropa diperdagangkan sebagian besar lebih rendah setelah G-20 gagal menyepakati komunikasi bersama yang mendukung perdagangan bebas dan terbuka.

Sementara itu, pound tergelincir terhadap dolar setelah Perdana Menteri Inggris Theresa May mengumumkan negara itu akan memicu Pasal 50 untuk keluar dari Uni Eropa pada 29 Maret.

Indeks Dow Jones turun 8,76 poin, atau 0,04 persen, menjadi ditutup pada 20,905.86, dengan penurunan tertinggi saham Home Depot dan saham Caterpillar naik tertinggi.

Indeks S & P 500 turun 4,78 poin, atau 0,2 persen, menjadi berakhir pada 2,373.47, dengan sektor keuangan memimpin tujuh sektor yang lebih rendah dan sektor bahan unggul.

Indeks Nasdaq naik 0,53 poin, atau 0,01 persen, menjadi ditutup pada 5,901.53.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan bergerak mencermati harga minyak mentah dan perkembangan kebijakan pemerintahan Presiden AS Donald Trump, mengingat belum banyak data ekonomi penting dirilis hari ini.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here