Harga Emas Naik Tertinggi 2 Minggu Terpicu Kemerosotan Dollar AS

487

Harga emas menyentuh tertinggi dua minggu pada akhir perdagangan Selasa dinihari (21/03) karena dolar AS merosot ke terendah enam minggu setelah pertemuan puncak akhir pekan G20 yang didominasi oleh sikap proteksionis pemerintahan AS pada perdagangan global.

Harga emas spot LLG naik 0,41 persen menjadi $ 1,233.38 per ons, setelah sebelumnya menyentuh $ 1,235.50, tertinggi sejak 6 Maret.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman April ditutup naik $ 3,80 ke $ 1.234.

Logam mulia telah meningkat sejak Rabu lalu, ketika dolar AS turun setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga tapi berhenti singkat memprediksi akselerasi tajam di pengetatan moneter selama dua tahun ke depan.

Emas sangat sensitif terhadap penurunan suku bunga, yang mengurangi biaya kesempatan memegang emas sementara meningkatkan dolar AS. Melemahnya dolar juga meningkatkan daya beli investor non-AS.

Harga emas telah rebound lebih dari $ 35 dari mencapai terendah sebelum keputusan kebijakan untuk meningkatkan tingkat Rabu lalu, sementara dolar telah jatuh 1,7 persen dari tinggi dari 101,71 yang dicapai di hari yang sama.

Kepemilikan SPDR Gold, emas terbesar di dunia yang diperdagangkan di ETF, turun 0,35 persen menjadi 834,10 ton pada hari Jumat.

Harga perak spot naik 0,29 persen menjadi $ 17,37 per ons. Platinum naik 0,73 persen pada $ 965, sementara paladium naik 0,91 persen menjadi $ 779,50.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,235 – $ 1,237, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support 1,231 – $ 1,229.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here