Harga Minyak Mentah Tergelincir 1 Persen Terganjal Peningkatan Produksi AS

264

Harga minyak mentah tergelincir pada akhir perdagangan Selasa dinihari (21/03) terganjal kekhawatiran tentang pertumbuhan produksi dan persediaan minyak AS yang tinggi meskipun OPEC mendukung memperpanjang kontrak enam bulan untuk memangkas produksi.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) rebound dari kerugian, tetapi berakhir turun 56 sen atau 1,1 persen, menjadi $ 48,22 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 51,63 per barel, turun 13 sen, di 2:30 ET (1930 GMT).

Harga minyak mentah berjangka Brent sempat melonjak ke wilayah positif, tetapi beringsut kembali turun lagi, setelah sumber dalam kelompok mengatakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak sedang mempertimbangkan memperpanjang pemotongan produksi ke dalam paruh kedua 2017.

Lonjakan singkat mengulangi pola yang telah muncul dalam 10 hari terakhir setelah kekalahan pasar yang melihat posisi spekulan besar keluar bullish pada angka persediaan tetap tinggi. Minyak mentah telah membuat beberapa upaya untuk rebound setelah penurunan 10 persen 1,5 minggu lalu, namun lonjakan umumnya telah singkat.

Analis mengatakan investor spekulatif cenderung terus mengurangi posisi bullish, berkat optimisme di kalangan produsen AS meningkatkan aktivitas pengeboran, yang sebagian akan mengimbangi upaya OPEC mengurangi pasokan.

Spekulan pekan lalu memotong lebih dari 150.000 kontrak pada minyak mentah AS dan Brent yang lebih kencang mencapai rekor tertinggi.

Data pengeboran AS terakhir mendukung perkiraan untuk produksi yang lebih tinggi, dengan 14 kilang minyak ditambahkan dalam seminggu hingga 17 Maret menjadi 631, terbesar sejak September 2015, perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc, menyatakan Jumat.

Pertumbuhan produksi AS memicu kekhawatiran tentang efektivitas kesepakatan antara anggota OPEC dan produsen lainnya.

Kenaikan di prospek pasokan non-OPEC juga menyebabkan analis di J.P. Morgan memangkas perkiraan harga mereka tahun 2017 dan 2018 masing-masing untuk $ 55,75 dan $ 55,50 untuk Brent dan untuk $ 53,75 dan $ 53,50 untuk WTI.

Dalam tanda lebih lanjut bahwa pemimpin OPEC Arab Saudi berpegang pada janji penurunan produksi, data resmi menunjukkan bahwa ekspor minyak mentah turun sekitar 300.000 barel per hari pada bulan Januari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak naik jika rencana perpanjangan pemotongan produksi untuk paruh kedua 2017 memberikan sentimen positif melebihi kekuatiran peningkatan produksi AS. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 48.70-$ 48.20, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 47.70-$ 47.20.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY