Harga Emas Sesi Eropa Naik Tertinggi 5 Bulan

310

Harga Emas mencapai tertinggi lima bulan pada hari Senin (17/04) di sesi Eropa karena dolar melemah dengan investor berlindung di aset safe haven di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik atas Korea Utara.

Harga emas spot LLG naik 0,24 persen pada $ 1,288.22 per ons, setelah mencapai tertinggi sejak awal November di $ 1,295.42. Pekan lalu, logam mulia naik lebih 2,5 persen pada kenaikan mingguan terbesar sejak Juni tahun lalu.

Harga emas berjangka AS naik 0,18 persen di $ 1,290.80 pada hari Senin.

Korea Utara pada hari Minggu membuat apa yang diyakini sebagai uji coba peluncuran rudal gagal, meningkatkan risiko geopolitik. Ketegangan regional telah meningkat selama beberapa minggu terakhir sebagai Presiden AS Donald Trump telah mengambil garis keras dengan Pyongyang.

Dengan putaran pertama pemilihan presiden Prancis pada 23 April, hasil tak terduga mendorong beberapa lembaga survei untuk menghitung skenario yang paling ekstrim setelah kemenangan mengejutkan presiden Trump pada bulan November dan keluarnya Inggris dari Uni Eropa pada bulan Juli.

Dolar merosot ke titik terendah dalam lima bulan terhadap yen pada Senin.

Menambah kekhawatiran, militer AS pekan lalu menjatuhkan perangkat non-nuklir terbesar yang pernah digunakan dalam pertempuran pada jaringan gua dan terowongan yang digunakan oleh Negara Islam di Afghanistan timur.

Perak spot tergelincir 0,05 persen di $ 18,51 setelah menyentuh lima bulan dari $ 18,649.

Platinum naik 0,19 persen menjadi $ 972,99, sedangkan paladium turun 0,04 persen menjadi $ 794,75.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik jika pelemahan dollar AS berlanjut dan peningkatan ketegangan geopolitik. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,290 – $ 1,292, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support 1,286 – $ 1,284.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY