Harga Minyak Mentah Sesi Eropa Tertekan Peningkatan Produksi AS

170

Harga minyak mentah merosot lebih rendah pada hari Senin (17/04) di sesi Eropa pada tanda-tanda bahwa Amerika Serikat terus menambah produksi, sebagian besar mengabaikan pertumbuhan ekonomi yang kuat di Tiongkok dan upaya OPEC untuk memotong produksi.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate turun 46 sen atau 0,9 persen, menjadi $ 52,72 per barel, setelah naik 7 sen menjadi $ 53,18 pada hari Kamis.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 53 sen pada $ 55,36. Pada hari Kamis, sebelum pasar utama ditutup untuk liburan, Brent ditutup naik 3 sen menjadi $ 55,89 per barel.

Sementara perdagangan tenang, fokus pada indikasi bahwa produksi minyak shale di Amerika Serikat itu menekan lebih tinggi.

Meskipun kegagalan peluncuran rudal balistik di Korea Utara membawa beberapa hambatan, pasar bersiap untuk ketegangan lebih lanjut di wilayah tersebut.

Di Libya, pertempuran antara faksi-faksi saingan telah memangkas produksi minyak, tetapi perusahaan minyak negara NOC mampu membuka kembali setidaknya satu bidang dan mendorong untuk membuka kembali lagi.

Pengebor AS pekan lalu menambahkan kilang selama 13 minggu berturut, tanda kenaikan produksi akan ada terus.

Perusahaan jasa energi Baker Hughes, Kamis melaporkan pengebor menambahkan 11 kilang minyak dalam seminggu hingga 13 April mencapai 683, tertinggi dalam dua tahun.

Meningkatnya produksi AS merusak upaya oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen minyak utama lainnya untuk mengekang produksi dan mempertahankan reli harga di pasar yang telah kelebihan pasokan sejak pertengahan 2014.

Produksi minyak mentah AS telah naik menjadi 9,24 juta barel per hari (bph), menurut data Energy Information Administration terbaru, menjadi produsen ketiga terbesar di dunia setelah Rusia dan Arab Saudi.

Peningkatan produksi sebagian besar mengabaikan angka yang menunjukkan pertumbuhan ekonomi kuartal pertama 6,9 persen di Tiongkok. Melampaui perkiraan investasi Maret, penjualan ritel dan ekspor semua memperkuat ekonomi Tiongkok, konsumen minyak terbesar kedua di dunia, dapat membawa momentum yang solid ke musim semi.

Selain itu, Iran menambahkan bahan bakar untuk harapan bahwa OPEC dan produsen minyak non-OPEC bisa memperpanjang penurunan produksi mereka di luar perjanjian enam bulan awal. Setiap perpanjangan pemotongan bisa membantu mendukung harga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan kekuatiran peningkatan produksi AS. Namun jika pelemahan dollar AS berlanjut dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 52.20-$ 51.70, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 53.20-$ 53.70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY