Harga Minyak Mentah Sesi Asia Stabil, Mingguan Diperkirakan Anjlok Terendah 1 Bulan

127

Harga minyak mentah diperdagangkan stabil pada perdagangan hari Jumat (21/04) di sesi Asia, meskipun diperkirakan akan mengalami penurunan mingguan terbesar dalam waktu sekitar satu bulan karena keraguan bahwa penurunan produksi OPEC akan mengembalikan keseimbangan ke pasar yang telah mengalami kelebihan pasokan selama lebih dari dua tahun.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) naik 8 sen atau 0,16 persen, pada $ 50,79 per barel. WTI diperkirakan mengalami penurunan mingguan 4,6 persen, juga terbesar sejak 10 Maret.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 53,05 per barel, naik 6 sen atau 0,11 persen. Brent berjangka ditetapkan untuk penurunan mingguan 5,2 persen, terbesar sejak 10 Maret.

Harga stabil pada hari Jumat menyusul penurunan lebih dari 3,5 persen pada kedua tolok ukur awal pekan ini karena keraguan muncul akibat upaya yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) selama semester pertama tahun ini.

Data Thomson Reuters Eikon menunjukkan bahwa 48 juta barel per hari minyak mentah dikirim di perairan samudra pada bulan April, naik 5,8 persen sejak Desember, sebelum pemotongan diimplementasikan.

Pasokan yang tinggi sebagian merupakan hasil produsen lain, yang belum sepakat untuk memangkas produksi, meningkatkan ekspor.

Analis menyatakan kebangkitan minyak serpih A.S terus merusak upaya menstabilkan pasar jenuh. Produksi A.S. telah melonjak hampir 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,25 juta bpd, mendekati dua produsen teratas dunia, Arab Saudi dan Rusia.

Kepala eksekutif utama minyak Prancis Total memperingatkan pekan ini bahwa harga bisa jatuh lebih jauh karena meningkatnya produksi A.S.

Mencoba mencegah pemborosan lebih lanjut dalam persediaan, beberapa produsen OPEC termasuk Arab Saudi dan Kuwait melobi untuk memperpanjang janji pemotongan produksi di luar bulan Juni.

Untuk mengetahui kesehatan pasar minyak, analis mengatakan penting untuk memantau tingkat persediaan.

Namun di luar Amerika Serikat, di mana data masih menunjukkan persediaan yang membengkak, informasi yang andal sulit didapat.

Ada tanda-tanda bahwa persediaan di sekitar pusat perdagangan minyak Asia di Singapura telah turun, walaupun tidak jelas apakah ini untuk memenuhi permintaan yang kuat, atau apakah ini memberi ruang untuk mengantisipasi lebih banyak pasokan yang datang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan sentiment bearish peningkatan produksi AS. Namun jika pelemahan dollar AS berlanjut dan kesepakatan pemotongan produksi lanjutan menguat, dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,30-$ 49,80, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 51,30-$ 51,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY