Tiongkok Siapkan Pemotongan Pajak Perusahaan dan Konsumen

228

Tiongkok telah mengumumkan rencana untuk mengurangi beban pajak pada perusahaan dan konsumen lebih dari 380 miliar yuan ($ 55,2 miliar) tahun ini untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Per 1 Juli, pemerintah akan merampingkan struktur pajak pertambahan nilai (PPN), mengurangi jumlah kelompok dari empat menjadi tiga, dan mengurangi PPN untuk produk pertanian dan gas alam dari 13% menjadi 11%, menurut sebuah pernyataan. Rencana tersebut dikeluarkan setelah pertemuan Dewan Negara Rabu, kabinet Tiongkok, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Li Keqiang.

“Memperdalam reformasi sistem pajak dan meningkatkan pemotongan pajak yang dapat mengoptimalkan lingkungan bisnis, meningkatkan aktivitas dan inovasi perusahaan, mengkonsolidasikan dan meningkatkan momentum ekonomi, dan mendorong peningkatan struktural,” kata pernyataan tersebut.

Perusahaan kecil dengan penghasilan kena pajak tahunan sebesar 500.000 yuan atau kurang akan menikmati potongan pajak penghasilan badan sebesar 20%, dibandingkan dengan tingkat standar sebesar 25%, dan setengahnya sampai tiga tahun hingga akhir tahun 2019, katanya. Batas atas saat ini ditetapkan pada 300.000 yuan.

Pengurangan pajak juga akan diberikan kepada perusahaan pemula dan perusahaan kecil dan menengah di sektor teknologi. Selain itu, sejumlah insentif lain yang kadaluarsa pada akhir tahun lalu akan diperpanjang sampai akhir 2019, seperti pengurangan pajak 50% pada lahan yang digunakan untuk pergudangan oleh perusahaan logistik.

Selain itu, Individu secara nasional akan diizinkan untuk menghabiskan sampai 2.400 yuan per tahun dibebaskan dari pajak penghasilan pribadi atas produk asuransi komersial, menurut pernyataan tersebut.

Langkah-langkah ini, dikombinasikan dengan perombakan pajak bisnis tahun lalu, akan melihat pembayaran pajak pada perusahaan Tiongkok dan individu diturunkan lebih dari 380 miliar yuan tahun ini, katanya.

Pemerintah telah mengapresiasi pajak bisnis terhadap reformasi PPN karena memainkan peran penting dalam mengurangi beban pajak pada perusahaan. Program ini diperluas pada bulan Mei untuk memasukkan sektor konstruksi, real estat, konsumen dan keuangan, yang berarti beberapa perusahaan membayar lebih sedikit pajak dalam empat bulan pertama tahun ini daripada yang mereka lakukan pada periode yang sama tahun lalu.

Pernyataan tersebut menambahkan bahwa kebijakan lain yang dipublikasikan pada kuartal pertama tahun ini akan memangkas biaya pemerintah nontax sebesar 200 miliar yuan.

Pengumuman hari Rabu tersebut mengikuti janji Li yang dibuat bulan lalu dalam Laporan Kerja Pemerintah untuk memangkas 350 miliar yuan pajak dan 200 miliar yuan untuk biaya administrasi.

Tingkat pajak Tiongkok yang tinggi dan berbagai biaya pemerintah lainnya, yang terkadang dipaksakan secara discretionary dan buram, telah menarik keluhan dari pemilik bisnis yang telah melihat keuntungan diperas saat pertumbuhan ekonomi negara tersebut melambat.

Dalam satu kasus profil tinggi, Cao Dewang, ketua produsen kaca mobil Fuyao Glass Industry Group Co Ltd, pada bulan Maret menyebutkan beban pajak perusahaan yang berat di Tiongkok dalam mempertahankan rencananya untuk menginvestasikan $ 1 miliar untuk membangun basis manufaktur dan fasilitas lainnya di Amerika.

Forum Ekonomi Dunia memperkirakan total beban pajak pada bisnis di Tiongkok pada 67,8% keuntungan, salah satu yang paling kuat di antara 138 negara yang dinilai dalam laporan daya saing yang dilepaskan pada bulan September.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here