Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot 2 Persen ke Level $ 49; Mingguan Anjlok 7 Persen

304

Harga minyak mentah merosot lebih dari 2 persen pada akhir pekan Sabtu dinihari (22/04), membawa penurunan mingguan terbesar dalam sebulan, karena kekhawatiran baru bahwa peningkatan produksi dan persediaan tinggi AS akan menggagalkan upaya OPEC untuk mengurangi kelebihan minyak mentah global.

Harga minyak mentah berjangka A.S., berakhir anjlok di $ 49,62 per barel, turun $ 1,09, atau 2,2 persen. Untuk minggu ini, turun 6,7 persen, penurunan tertajam sejak minggu 10 Maret.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,05, atau 2 persen, di $ 51,94 per barel pada pukul 2:38 sore (1838 GMT), dengan penurunan sekitar 7 persen dalam minggu ini.

Harga minyak mentah A.S. turun di bawah $ 50 per barel untuk pertama kalinya dalam dua minggu, dengan volume meningkat dalam sesi aktif yang pada sore hari menunjukkan lebih dari 560.000 kontrak bulan depan berpindah tangan, lebih tinggi dari rata-rata harian.

Arab Saudi dan Kuwait, anggota kunci Organisasi Negara Pengekspor Minyak, mendukung perluasan kesepakatan produksi mereka dengan produsen non-anggota ke paruh kedua tahun ini.

Komite teknis OPEC dan non-OPEC merekomendasikan agar produsen memperpanjang kesepakatan global untuk mengurangi pasokan minyak selama enam bulan dari bulan Juni, seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, dalam upaya untuk membersihkan minyak mentah mentah yang telah membebani harga.

Namun Menteri Energi Rusia Alexander Novak, menolak untuk mengatakan apakah produsen minyak teratas tersebut akan mematuhi perpanjangan sebelum pertemuan gabungan pada 25 Mei, dengan.

Pada tanggal 25 Mei anggota OPEC dan non-OPEC akan memutuskan apakah akan memperpanjang pemotongan hampir 1,8 juta barel per hari (bpd).

Produksi A.S., yang berada di level tertinggi sejak Agustus 2015, tampaknya terus meningkat, karena pengebor A.S. menambahkan kilang untuk minggu ke 14 berturut-turut, Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat.

Indeks Kekuatan Relatif (RSI), yang mengukur momentum dalam penetapan harga aset, turun di bawah 30 untuk kedua tolok ukur minyak untuk pertama kalinya dalam hampir sebulan, menunjukkan pasar yang jenuh jual.

Data Thomson Reuters Eikon menunjukkan bahwa 48 juta barel per hari minyak mentah dikirim di perairan samudra pada bulan April, naik 5,8 persen sejak Desember.

Permintaan untuk minyak mentah akan meningkat dalam beberapa minggu mendatang karena kilang di seluruh dunia kembali dari perawatan musiman menjelang permintaan musim panas puncak.

Juga mendukung pasar, ekspor dari anggota OPEC Iran, yang dibebaskan dari pemotongan, ditetapkan untuk mencapai titik terendah 14 bulan di bulan Mei, menunjukkan bahwa negara tersebut sedang berjuang untuk meningkatkan ekspor setelah membersihkan persediaan yang tersimpan di kapal tanker.

Produsen lain yang tidak terlibat dalam pemotongan pasokan telah meningkatkan ekspor. Produksi A.S. telah melonjak hampir 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,25 juta bpd, dekat dengan dua produsen top dunia, Arab Saudi dan Rusia.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan sentiment bearish peningkatan produksi AS. Namun perlu dicermati potensi aksi bargain hunting setelah harga minyak mentah anjlok minggu ini, yang dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 49,10-$ 48,60, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 50,10-$ 50,60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here