Moody’s Turunkan Peringkat Kredit Tiongkok; Pertumbuhan Utang Diperkirakan Meningkat

391

Moody’s Investors Service pada hari Rabu (24/05) menurunkan peringkat kredit Tiongkok menjadi A1 dari Aa3, mengubah outlook menjadi stabil dari negatif, dengan alasan upaya yang dilakukan untuk mendukung pertumbuhan akan memacu pertumbuhan hutang di seluruh ekonomi.

Moody’s dalam pernyataannya memperkirakan bahwa leverage ekonomi akan meningkat lebih lanjut dalam tahun-tahun mendatang. Program reformasi yang direncanakan kemungkinan akan melambat, namun tidak mencegah, kenaikan leverage.

Moody’s menyatakan pentingnya otoritas untuk mempertahankan pertumbuhan yang kuat akan menghasilkan stimulus kebijakan yang berkelanjutan, mengingat hambatan struktural yang semakin meningkat untuk mencapai target pertumbuhan saat ini. Stimulus tersebut akan berkontribusi pada meningkatnya hutang di seluruh ekonomi secara keseluruhan.

Diperkirakan, sementara pertumbuhan ekonomi akan tetap relatif tinggi, tingkat pertumbuhan potensial kemungkinan akan turun di tahun-tahun mendatang.

Moody memperkirakan bahwa sementara defisit anggaran pemerintah pada 2016 moderat sekitar 3 persen dari produk domestik bruto (PDB), diperkirakan beban utang pemerintah akan meningkat menjadi 40 persen dari PDB pada 2018 dan 45 persen pada akhir dekade ini.

Diperkirakan juga kewajiban kontinjensi dan tidak langsung akan meningkat, menunjuk pada kebijakan pinjaman bank, obligasi yang dikeluarkan oleh Pembiayaan Pemerintah Daerah (LGFV) dan investasi BUMN lainnya.

Moody’s menambahkan bahwa diperkirakan hutang ekonomi pemerintah, rumah tangga dan perusahaan non-finansial akan meningkat, karena aktivitas ekonomi cenderung dibiayai dengan hutang tanpa adanya pasar ekuitas yang cukup besar.

Dikatakan bahwa fokus baru-baru ini pada arus keluar modal telah menghambat pengembangan pasar modal domestik dengan membatasi arus modal lintas batas.

Ini mencatat bahwa sektor keuangan masih kurang berkembang meski ada reformasi baru-baru ini.

Namun Moody beralih ke pandangan stabil, dari yang negatif, dengan mempertimbangkan risiko yang seimbang.

Penguasaan pemerintah atas sebagian besar ekonomi, sistem keuangan dan arus modal lintas batas menawarkan kemampuan untuk menjaga stabilitas dalam waktu dekat, Moody’s mengatakan.

Ini juga menunjukkan penghematan rumah tangga yang besar yang diperkirakan sekitar 40 persen dari pendapatan dan cadangan devisa “cukup besar” di negara ini sekitar $ 3 triliun.

Pasar valuta asing bereaksi terhadap berita tersebut, dengan dolar Australia turun dari level di sekitar $ 0,7480 menjadi serendah $ 0,7452 setelah pengumuman tersebut. Tiongkok termasuk di antara pasar ekspor terbesar di Australia.

Tapi yuan China tidak bereaksi banyak, dengan dolar mencapai 6.8940 yuan pada pukul 9:38 pagi HK / SIN, dibandingkan dengan penutupan hari Selasa di 6.8890 yuan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here