Harga Minyak Mentah Mingguan Anjlok 2,4 Persen; Peningkatan Pasokan Global Masih Menekan

638

Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu (17/06) , naik dari posisi terendah 2017, namun membukukan kerugian mingguan keempat karena penurunan produksi OPEC gagal meredakan kekhawatiran mengenai kelebihan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir pada $ 44,74 per barel, naik 28 sen atau 0,5 persen. Untuk minggu ini WTI turun 2,4 persen, sebagian besar tertekan peningkatan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 41 sen menjadi $ 47,33 per barel pada pukul 2:34. ET (1834 GMT). Mereka turun serendah $ 46,70, tingkat terlemah sejak 5 Mei, di sesi sebelumnya.

Harga minyak mencapai posisi terendah penutupan enam bulan pada hari Kamis dan telah jatuh lebih dari 12 persen dari akhir Mei ketika produsen yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak memperpanjang janji untuk memangkas produksi sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) selama sembilan bulan lagi.

Anggota non-OPEC Rusia diperkirakan akan mengekspor 61,2 juta ton minyak melalui pipa pada kuartal ketiga atau setara dengan sekitar 5 juta barel per hari, dibandingkan dengan 60,5 juta ton pada kuartal kedua, menurut sumber industri dan perhitungan Reuters.

Kazakhstan, yang setuju untuk memotong pasokan tahun lalu sebagai bagian dari blok non-OPEC, mengatakan akan mengurangi produksi pada bulan Juni dan Juli setelah memproduksi lebih dari tiga bulan berturut-turut.

Namun anggota OPEC Nigeria dan Libya, yang dibebaskan dari kesepakatan tersebut, telah meningkatkan ekspor karena mereka bangkit kembali dari gangguan pasokan yang disebabkan oleh demonstrasi, aktivitas pemberontakan dan kesalahan manajemen.

Dalam tanda terakhir minyak mentah, supertanker yang sudah tua digunakan untuk menyimpan minyak yang tidak terjual di Singapura dan Malaysia.

Naiknya produksi minyak mentah A.S. juga telah merusak dampak pemotongan yang dipimpin oleh OPEC, karena produksi telah meningkat lebih dari 10 persen pada tahun lalu.

Data dari Administrasi Informasi Energi A.S. minggu ini menunjukkan pasokan bensin yang terus tumbuh dan permintaan yang goyah, meski pada musim liburan musim panas, membuat harga turun.

Jumlah kilang pengeboran minyak A.S. yang beroperasi naik 6 menjadi 747 dalam sepekan sampai 16 Juni, kata perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes pada hari Jumat. Drillers menambahkan kilang untuk minggu ke 22 berturut-turut sebagai bagian dari pemulihan sepanjang tahun setelah harga ditarik dari kekalahan dua tahun di atas $ 50.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya akan bergerak lemah masih tertekan kekuatiran peningkatan persediaan global. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 44,20-$ 43,70, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 45,20-$ 45,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here