Ini Penyebab Anjloknya Saham Google; Saham Teknologi Global Ikut Merosot

898

Bursa Wall Street merosot karena anjloknya saham-saham teknologi. Indeks Komposit Nasdaq berkinerja buruk, turun 1,6 persen, sebagian besar karena karena saham Alphabet induk Google turun lebih dari 2 persen. Apa yang menyebabkan saham Google anjlok?

Google ternyata telah terkena denda 2,4 miliar euro ($ 2,7 miliar) untuk pelanggaran persaingan yang terkait dengan bisnis belanjanya.

Regulator antimonopoli Uni Eropa memutuskan pada hari Selasa bahwa raksasa teknologi tersebut harus menghadapi tuntutan terbesarnya untuk kasus penyalahgunaan monopoli atas dasar bahwa Google memanipulasi dominasi pasarnya yang membawa kerugian bagi pesaing yang lebih kecil dan konsumen Eropa.

Komisi Eropa menemukan bahwa, sejak tahun 2008, Google telah mengubah hasil mesin telusurnya untuk memberi prioritas pada perbandingan layanan belanja Eropanya, dengan istilah ‘Froogle’ dan kemudian ‘Google Shopping’ di atas bisnis belanja saingan lainnya.

Dengan memberi peringkat layanan Google Shopping di atas pesaing lainnya, Google dapat secara signifikan meningkatkan jumlah lalu lintas ke layanan yang sebelumnya sakit, sehingga menghasilkan lebih banyak klik dan pendapatan. Sementara itu, perusahaan berada di bawah daftar dan melihat tingkat penurunan lalu lintas.

Meskipun bisnis memiliki hak untuk membangun popularitas mereka, Komisi Eropa memutuskan bahwa Google telah melanggar peraturan Uni Eropa yang diberlakukan untuk melindungi pasar dan pembeli.

Margrethe Vestager, Komisaris Persaingan Uni Eropa, seperti yang dilansir CNBC menyatakan bahwa apa yang Google lakukan adalah ilegal berdasarkan peraturan antimonopoli Uni Eropa.

Menurut Vestager, hal ini telah mengahmbat kesempatan perusahaan lain untuk bersaing dalam hal jasa dan inovasi mereka, dan yang terpenting, ini telah menghambat konsumen Eropa mendapatkan keuntungan dari persaingan, pilihan asli, dan inovasi.

Regulator pada awalnya diberi tahu tentang kemungkinan malpraktek menyusul sejumlah keluhan dari pesaing di AS dan Eropa.

Tuduhan tersebut kemudian mendorong penyelidikan tujuh tahun, yang pada saat itu regulator menemukan bahwa Google secara sistematis memberikan penempatan yang lebih tinggi hanya untuk produknya sendiri dan juga menurunkan layanan saingan lainnya.

Vestager menggarisbawahi bahwa denda tersebut mencerminkan sifat pelanggaran undang-undang antimonopoli EU yang serius dan berkelanjutan.

Pedoman peraturan UE menetapkan bahwa denda untuk pelanggaran antimonopoli dibatasi hingga 10 persen dari omzet global perusahaan. Dengan ukuran ini, denda Google bisa mencapai $ 9 miliar berdasarkan omset perusahaan induk Alphabet tahun 2016.

Meski denda tidak dikenakan sesuai dengan nilai ini, namun jauh di atas yang sebelumnya dikelompokkan oleh regulator, menunjukkan niatnya untuk membuat contoh perusahaan.

Google juga telah diberikan waktu 90 hari untuk membuat perubahan yang diperlukan untuk menciptakan kesempatan yang sama bagi semua pesaing atau akan menghadapi denda lebih lanjut.

Denda, seperti halnya denda antimonopoli lainnya, akan masuk ke anggaran umum UE, mengurangi kontribusi tahun depan untuk negara-negara anggota.

Google mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya “dengan hormat tidak setuju” dengan tuduhan tersebut dan akan mempertimbangkan untuk mengajukan banding ke Pengadilan Eropa untuk membatalkan denda tersebut.

“Google menampilkan iklan belanja, menghubungkan pengguna kami dengan ribuan pengiklan, besar dan kecil, dengan cara yang berguna bagi keduanya,” kata Kent Walker, Google’s senior vice president and general counsel menulis dalam sebuah posting blog segera setelah pengumuman tersebut. “Kami percaya keputusan belanja online Komisi Eropa meremehkan nilai koneksi cepat dan mudah semacam itu.”

Masih belum jelas apa Google akan berhasil mengajukan banding atas kasus tersebut, namun saat ini sedang dalam dua penyelidikan lebih lanjut oleh Komisi Eropa yang berarti bahwa pertarungan Google dengan regulator sepertinya tidak akan segera berakhir.

Keputusan tersebut juga dapat membuka jalan bagi para pejabat pengadilan swasta untuk mencari kompensasi ganti rugi di pengadilan nasional.

Komisi Eropa juga menyelidiki praktik Google terkait sistem operasi Android-nya di tengah tuduhan bahwa ini membatasi kemampuan alternatif untuk dikembangkan.

Hal ini juga sedang diselidiki mengenai klaim bahwa ia telah menciptakan ‘pengaturan eksklusivitas’ yang mencegah pengiklan memindahkan iklan online mereka ke pesaing.

Apakah benar seperti beberapa pendapat mengatakan bahwa tuduhan ke Google menunjukkan tindakan keras yang lebih luas terhadap perusahaan A.S. oleh regulator UE? ataukah ini memang murni upaya Komisi Eropa melindungi konsumen Eropanya? Kita akan melihat jawabannya di perkembangan kasus ini selanjutnya.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here