Harga Minyak Mentah Naik Tertinggi 8 Minggu Pasca Laporan Penurunan Produksi AS

319

Harga minyak mentah naik ke level tertinggi delapan minggu pada akhir perdagangan Kamis dinihari (27/07), terpicu penurunan persediaan AS yang memperkuat ekspektasi bahwa pasar yang kelebihan produksi sedang bergerak menuju keseimbangan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir naik 86 sen atau 1,8 persen menjadi $ 48,75 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 80 sen atau 1,6 persen menjadi $ 51 per barel pada pukul 2:35 sore. ET (1835 GMT).

Pasokan minyak mentah A.S. turun pekan lalu saat kilang menaikkan produksi dan impor turun, sementara pasokan bensin turun dan persediaan distilasi turun, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada hari Rabu.

Persediaan minyak mentah turun 7,2 juta barel dalam pekan yang berakhir 21 Juli, lebih tinggi dari perkiraan penurunan 2,6 juta barel. Penurunan tersebut merupakan penurunan keempat berturut-turut, memberikan dukungan ke pasar.

Pasokan bensin turun 1 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 614.000 barel. Pasokan distilasi, yang meliputi minyak diesel dan pemanas, turun sebesar 1,9 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk penarikan 453.000 barel, data EIA menunjukkan.

Ini menambah harapan keseimbangan yang telah lama ditunggu sedang dilakukan di pasar minyak. Arab Saudi mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan membatasi ekspor minyak mentah menjadi 6,6 juta barel per hari (bpd) pada bulan Agustus, turun hampir 1 juta barel per hari dari tahun sebelumnya.

Penurunan pasokan AS tersebut merupakan kombinasi dari ekspor yang lebih tinggi dari AS, penurunan marjinal produksi minyak dan kenaikan tingkat utilisasi kilang, kata analis.

Venezuela, anggota OPEC yang memproduksi sekitar 2 juta bpd minyak, menghadapi kesengsaraan dan protes ekonomi yang dalam.

Pasukan Presiden Nicolas Maduro merencanakan pemogokan untuk mendorongnya meninggalkan pemilihan akhir pekan. Amerika Serikat sedang mempertimbangkan sanksi keuangan untuk menghentikan pembayaran dolar untuk minyak negara tersebut.

Produksi Nigeria tergelincir minggu ini karena kebocoran memaksa Shell menutup pipa yang mengekspor sekitar 180.000 bph minyak. Nigeria, yang telah dibebaskan dari pembatasan produksi OPEC, juga sepakat untuk menutup atau memotong produksi saat stabil pada 1,8 juta bpd.

Namun analis mengatakan rally harga minyak saat ini dapat mendorong lebih banyak produksi, terutama dari Amerika Serikat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu laporan penurunan persediaan minyak mentah AS oleh EIA. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 49,25-$ 49,75, dan jika harga bergerak turun akan menembus kisaran Support $ 48,25-$ 47,75.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here