Bursa Tokyo Akhir Pekan Turun; Mingguan Merosot 0,7 Persen

1016
indeks nikkei

Indeks Nikkei Jepang berakhir turun pada hari Jumat (28/07) setelah saham teknologi turun tajam menyusul kelemahan di pasar Nasdaq, sementara investor tetap berhati-hati karena dolar tergelincir terhadap yen.

Indeks Nikkei turun 0,6 persen menjadi 19.959,84. Untuk minggu ini, indeks tersebut turun 0,7 persen, jatuh untuk minggu kedua.

Pembuat peralatan semikonduktor jatuh, dengan Tokyo Electron Ltd menyelam 7,2 persen dan Advantest Corp turun 5,0 persen, bersama-sama menyumbang 53 poin negatif ke benchmark Nikkei.

Sentimen investor juga dilukai oleh pengunduran diri Menteri Pertahanan Tomomi Inada karena serangkaian masalah, salah langkah dan penutup jabatannya dalam pelayanannya yang telah berkontribusi pada penurunan tajam dalam dukungan publik untuk Perdana Menteri Shinzo Abe.

Selama beberapa minggu terakhir, kecurigaan skandal tentang pilih kasih untuk bisnis teman dan salah langkah oleh menteri kabinet telah menarik Abe, yang sampai saat ini lebih disukai untuk memenangkan masa jabatan ketiga tiga tahun sebagai pemimpin partai, adapun perdana menteri masa jabatannya akan berakhir pada bulan September 2018.

Pekan ini, Nikkei bergerak dalam kisaran 275 poin yang sempit, melintasi angka 20.000 yang penting secara psikologis.

Pada hari Jumat, hasil pendapatan campuran perusahaan Jepang menarik perhatian, dengan Nissan Motor Co jatuh 4,1 persen setelah laba operasi kuartal pertama turun 12,8 persen pada tahun ini.

Pembuat peralatan konstruksi Hitachi Construction Machinery melonjak ke posisi tertinggi sembilan tahun pada satu titik setelah laba operasi kuartalan melonjak 584,5 persen pada tahun ini menjadi 16,7 miliar yen ($ 150,30 juta) berkat permintaan yang kuat di Tiongkok dan Amerika Utara.

Pembuat komponen otomotif Denso Corp melonjak 5,3 persen pada hari Jumat setelah perusahaan tersebut mengumumkan hasil kuartalan lebih kuat dari perkiraan dan menaikkan prospek setahun penuh.

Daiwa Securities turun 5,1 persen setelah laba bersih kuartalannya turun 21 persen, tertekan oleh pendapatan perdagangan FICC (pendapatan tetap, mata uang dan komoditas) yang lemah.

Malam nanti akan dirilis data GDP Growth Rate QoQ Adv Q2 AS, yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir akan menguatkan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Tokyo akan bergerak naik terdukung penguatan Wall Street.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here