Harga Minyak Mentah Naik Terpicu Penurunan Produksi AS dan Sanksi Venezuela

369

Harga minyak mentah naik ke level tertinggi sejak Mei di awal perdagangan Senin (31/07) di sesi Asia, karena penurunan produksi A.S. memperketat pasar dan ancaman sanksi terhadap Venezuela.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) naik 11 sen atau 0,2 persen menjadi $ 49,82 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, diperdagangkan naik 18 sen atau 0,3 persen pada $ 52,70 per barel pada 0009 GMT. Harga sebelumnya mencapai $ 52,76, level tertinggi sejak 25 Mei.

Keuntungan tersebut menempatkan kedua patokan di jalur kenaikan selama enam hari berturut-turut.

Harga minyak telah meningkat hampir 10 persen sejak pertemuan terakhir para anggota terkemuka oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen utama lainnya, termasuk Rusia, ketika kelompok tersebut membahas langkah-langkah potensial untuk lebih memperketat pasar minyak.

Harga Brent untuk pengiriman September saat ini sekitar 35 sen di atas harga untuk bulan Oktober.

Setelah naik lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016, produksi minyak A.S. turun 0,2 persen menjadi 9,41 juta barel per hari (bpd) dalam sepekan hingga 21 Juli.

Persediaan minyak mentah A.S. telah turun hampir 10 persen dari puncak Maret menjadi 483,4 juta barel.

Pengeboran untuk produksi A.S. yang baru juga melambat, dengan hanya 10 kilang ditambahkan pada bulan Juli, paling sedikit bulan manapun sejak Mei 2016.

Pasar juga prihatin dengan laporan bahwa pemerintah Trump mempertimbangkan untuk memberlakukan sanksi A.S. pada sektor minyak vital Venezuela dalam menanggapi pemilihan badan super konstitusional hari Minggu yang Washington telah mengecam sebagai suara “pura-pura”.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu laporan penurunan persediaan minyak mentah AS dan pertimbangan sanksi terhadap Venezuela. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 50,30-$ 50,80, dan jika harga bergerak turun akan menembus kisaran Support $ 49,30-$ 48,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here