Bursa Asia Sebagian Besar Melemah; Ketegangan AS-Korea Utara dan Pelemahan Inflasi Tiongkok Menekan

383

Bursa Asia sebagian besar ditutup melemah pada hari Rabu (09/08) karena ketegangan geopolitik AS-Korea Utara dan inflasi konsumen Tiongkok di bawah ekspektasi.

Indeks Nikkei 225 Jepang turun 1,29 persen atau 257,3 poin, ditutup pada 19.738,71, dan Indeks Kospi Korea Selatan turun 1,1 persen atau 26,34 poin, untuk mengakhiri sesi di level 2,368.39.

Indeks acuan Australia S & P / ASX 200 naik 0,38 persen atau 21,946 poin, menjadi ditutup pada 5.765,7, didorong oleh kenaikan sub indeks keuangan tertimbang berat, yang naik 0,73 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,25 persen pada pukul 03:02. HK / SIN. Pasar utama ditutup mixed: Shanghai Composite tergelincir 0,19 persen atau 6.2998 poin, berakhir pada 3.275,5730, sementara Shenzhen Composite membalikkan kerugian sebelumnya naik 0,34 persen atau 6,3887 poin, mengakhiri sesi di 1.885,5534.

Pasar Singapura ditutup untuk hari libur nasional.

Ketegangan geopolitik meningkat setelah Presiden Donald Trump memperingatkan Korea Utara bahwa pihaknya “akan disambut dengan api dan kemarahan” jika terus melakukan ancaman terhadap AS. Komentarnya disampaikan di belakang sebuah laporan dari Washington Post bahwa negara terisolasi tersebut telah menciptakan sebuah senjata nuklir miniatur yang bisa sesuai dengan rudalnya.

Beberapa jam setelah peringatan Trump, Korea Utara dilaporkan mengatakan bahwa pihaknya “dengan hati-hati memeriksa” sebuah rencana untuk menyerang wilayah Guam A.S. di Guam dengan rudal.

Sementara itu, investor mencerna laporan data inflasi Tiongkok untuk bulan Juli. Ekonomi terbesar kedua di dunia ini mengumumkan indeks harga konsumennya naik 1,4 persen pada tahun ini, turun dari perkiraan 1,5 persen dalam sebuah jajak pendapat Reuters. Indeks harga produsen naik 5,5 persen, dibandingkan dengan tahun sebelumnya, sejalan dengan ekspektasi analis.

Mata uang Australia menguat setelah meluncur menjelang rilis angka inflasi Tiongkok. Dolar Aussie turun untuk diperdagangkan pada $ 0,7860 segera setelah rilis, dibandingkan dengan tingkat di sekitar $ 0,787 sebelum data. Dolar Aussie – yang kadang-kadang terpengaruh ekonomi Tiongkok karena hubungan dagang kedua negara – berada di $ 0,7879 pada pukul 2:36 siang. HK / SIN, namun tetap berada di bawah level tertinggi semalam di $ 0.7916.

Di sisi pendapatan, Commonwealth Bank of Australia mengumumkan pada hari Rabu bahwa laba setahun penuh naik 4,6 persen menjadi A $ 9,88 miliar ($ 7,82 miliar). Bank saat ini menghadapi tuduhan melanggar peraturan pencucian uang Down Under. CBA membatalkan bonus chief executive-nya setelah tuduhan tersebut. Saham bank ditutup naik 0,57 persen.

Catatan berita perusahaan lainnya termasuk pengumuman usaha patungan antara Sumitomo Mitsui Financial Group dan Yahoo Japan. Perusahaan patungan tersebut bertujuan untuk memproses data pelanggan di bank Jepang untuk memperbaiki layanan, Nikkei Asian Review melaporkan. Saham SMFG berakhir turun 1,27 persen dan Yahoo Jepang turun 0,2 persen.

Saham Toshiba ditutup naik 3,2 persen setelah melonjak lebih dari 6 persen pada awal perdagangan. Itu menyusul kabar auditor perusahaan PricewaterhouseCoopers Aarata diperkirakan akan menandatangani hasil tahunannya, lapor Reuters. Namun, PwC juga cenderung memberikan pandangan negatif terhadap kontrol internal Toshiba, kata Reuters.

Bursa Hong Kong dan Kliring juga melaporkan bahwa laba bersih setengah tahun meningkat 17 persen, dibandingkan dengan satu tahun yang lalu pada hari Rabu. Saham operator bursa turun 0,87 persen pada pukul 2:44 siang. HK / SIN.

Penggerak pasar lainnya di Asia termasuk Esprit Holdings dari Hong Kong. Peritel tersebut mengatakan bahwa keuntungan setahun penuh untuk tahun yang berakhir pada 30 Juni diperkirakan akan mencapai kisaran antara HK $ 50 juta ($ 6,39 juta) sampai HK $ 80 juta ($ 10,23 juta), dibandingkan dengan HK $ 21 juta ($ 1,53 juta) Terlihat tahun lalu. Saham Esprit naik 5,56 persen pada pukul 2:45 sore. HK / SIN.

Sebuah perhentian dalam perdagangan Wanda Hotel yang terdaftar di Hong Kong dikeluarkan pada hari Rabu pagi. Dalam sebuah pengajuan ke Bursa Hong Kong, Wanda Hotel mengatakan bahwa tindakan tersebut diambil sambil menunggu pengumuman mengenai letter of intent tentang “kemungkinan restrukturisasi aset.” Saham perusahaan tersebut telah melonjak 16 persen pada sesi Selasa setelah mengklarifikasi bahwa pihaknya tidak memiliki rencana untuk membuang beberapa proyek di Australia.

Minyak mentah turun tipis menyusul berita utama semalam bahwa ekspor OPEC meningkat karena produksi yang lebih tinggi dari Nigeria dan Libya, kata Reuters. Minyak mentah Brent tergelincir 0,46 persen menjadi diperdagangkan pada $ 51,90 per barel dan minyak mentah West Texas Intermediate Timur turun 0,39 persen menjadi diperdagangkan pada $ 48,98.

Indeks dolar, yang mengukur dolar terhadap sekeranjang mata uang saingan, berada di 93.567 pada pukul 2:36 siang. HK / SIN, yang berada di level tertinggi semalam di 93.876, namun masih di atas 93,3 terlihat pada sebagian besar sesi Selasa.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan mengangkat harga minyak mentah dan mendukung kenaikabn bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan bergerak naik jika bursa Wall Street menguat. Namun akan dicermati juga perkembangan geopolitik antara AS dan Korea Utara, yang jika terus memanas akan menekan bursa Asia.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here