Harga Minyak Mentah Merosot 2 Persen Tergerus Kelebihan Pasokan Global

851

Harga minyak mentah turun pada akhir perdagangan Jumat dinihari (11/08), karena kekhawatiran adanya kelebihan pasokan global karena Rusia mempertimbangkan kembalinya produksi mendatang dan OPEC menaikkan jumlah produksi Juli.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir turun 97 sen atau 2 persen menjadi $ 48,59, setelah sempat melompat di atas $ 50 per barel.

Harga minyak mentah berjangka brent, naik 86 sen atau 16 persen, di $ 51,85 pada pukul 2:32 malam. ET (1646 GMT), setelah mencapai level tertinggi 11 minggu di $ 53,64.

Produsen minyak Rusia Gazprom Neft menganggapnya “layak secara ekonomi” untuk melanjutkan produksi di ladang yang sudah matang setelah kesepakatan global antara OPEC dan non-OPEC berakhir, kata perwakilan perusahaan tersebut.

OPEC pada hari Kamis menaikkan prospek permintaan minyak pada 2018 dan mengurangi perkiraan untuk produksi dari pesaing tahun depan, meskipun kenaikan lain dalam produksi kelompok tersebut mengatakan bahwa pasar akan tetap surplus meskipun ada upaya untuk membatasi pasokan.

OPEC mengatakan bahwa produksi minyaknya naik 173.000 barel per hari pada Juli menjadi 32,87 juta barel per hari, yang dipimpin oleh produsen bebas dan eksportir utama Arab Saudi, dengan mengutip angka yang dikumpulkan dari sumber sekunder.

Harga minyak mentah A.S. turun sekitar 9 persen sepanjang tahun ini, sebagian besar ditekan oleh kekhawatiran bahwa OPEC dan mitranya mungkin tidak dapat memaksa persediaan minyak global turun dengan cara memotong produksi.

Arab Saudi mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan mengurangi pasokan ke sebagian besar pembeli di Asia – wilayah konsumen minyak terbesar di dunia – hingga 10 persen pada bulan September.

Sebagai pertanda bahwa investor berbalik lebih optimis mengenai kecepatan di mana penawaran dan permintaan minyak menyeimbangkan kembali, harga minyak mentah untuk pengiriman segera diperdagangkan di atas pengiriman untuk selanjutnya di masa depan.

Pasar fisik juga menunjukkan tanda-tanda permintaan jangka pendek yang lebih kuat, setelah mengalami kelebihan yang terus-menerus dari minyak mentah yang tidak digunakan.

Harga untuk pengiriman cepat minyak mentah Laut Utara berada pada harga diskon terkecil untuk harga di masa depan dalam hampir dua tahun, dan surplus minyak yang tersimpan di kapal secara bertahap hilang, telah mencapai tertinggi dua tahun.

Pasokan global tetap berada di atas rata-rata jangka panjang mereka dan pada musim panas musim panas di AS hampir berakhir, investor sangat menyadari bahwa upaya OPEC, Rusia dan produsen lainnya untuk menaikkan harga mungkin membawa efek samping yang tidak diinginkan.

Persediaan di Amerika Serikat berada pada titik terendah sejak Oktober, telah jatuh selama 10 dari 12 minggu terakhir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Namun kekuatiran peningkatan ekspor dan produksi OPEC masih menjadi sentimen bearish yang membayangi. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 47,10-$ 47,60, dan jika harga bergerak turun akan menembus kisaran Support $ 50,10-$ 50,60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here