Bursa Wall Street Mingguan Alami Kinerja Buruk Tahun 2017

1227

Bursa saham A.S. naik lebih tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (12/08) saat investor menahan ketegangan antara A.S. dan Korea Utara menjelang akhir pekan.

Indeks S & P 500 naik 0,13 persen menjadi berakhir pada 2.441,32 dengan teknologi informasi naik 0,75 persen untuk memimpin kenaikan. Indeks tersebut mencatat kinerja mingguan terburuk kedua tahun ini. Ini turun 1,43 persen untuk minggu ini, terbesar sejak minggu 24 Maret.

Indeks Dow Jones ditutup menguat 14,31 poin pada level 21,858.32 setelah secara singkat turun ke dalam wilayah negatif, dengan Apple memberikan kontribusi keuntungan paling banyak. Dow Jones juga menutup kinerja mingguan terburuk kedua tahun ini. Indeks turun 1,06 persen minggu ini.

Indeks Nasdaq mengungguli, naik 0,64 persen menjadi 6.256,56 karena saham teknologi besar naik kembali. Indeks tersebut mencatat kinerja mingguan terburuk ketiga tahun ini, turun 1,5 persen.

Saham turun dari sesi terburuk sejak Mei karena ketegangan antara AS dan Korea Utara masih berlangsung.

Dalam perkembangan terakhir antara perang kata-kata kedua negara, Presiden Donald Trump men-tweet peringatan lain yang mengejutkan ke Korea Utara pada hari Jumat. “Solusi militer sekarang sepenuhnya ada, terkunci dan dimuat, seandainya Korea Utara bertindak tidak bijaksana. Mudah-mudahan Kim Jong Un akan menemukan jalan lain!

Tweet tersebut datang sehari setelah Trump mengatakan peringatan sebelumnya kepada Korea Utara bahwa pihaknya akan menghadapi “api dan kemarahan” mungkin tidak cukup.”

Kontrak emas untuk pengiriman Desember mencapai level tertinggi sejak Juni, naik $ 3,90 menjadi menetap di $ 1,294 per ons.

Sebelumnya saham menangkap tawaran setelah Departemen Tenaga Kerja mengatakan Indeks Harga Konsumen naik 0,1 persen bulan lalu, versus ekspektasi kenaikan 0,2 persen. Indeks adalah metrik inflasi yang banyak diikuti.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Desember turun setelah data IHK dirilis. Hanya 38 persen investor memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga lagi di akhir tahun, turun dari sekitar 45 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Indeks volatilitas CBOE (VIX), yang secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, mencapai tingkat tertinggi sejak pemilihan presiden sebelum mereda menjadi 15,7.

Sebelum minggu ini, saham A.S. telah mencapai rekor tertinggi, didorong oleh sebagian besar pendapatan lebih kuat dari perkiraan.

Namun, Snap, Perusahaan media sosial membukukan kerugian yang lebih besar dari perkiraan dan pendapatan yang lebih kecil dari perkiraan, membuat saham turun 14 persen.

Saham J.C. Penney juga turun tajam pada hari Jumat setelah peritel berjuang mengubah laporan kuartal kedua campuran yang mencakup kerugian pendapatan yang lebih besar dari perkiraan. Saham turun hampir 17 persen.

Produsen chip grafis Nvidia melihat sahamnya turun sekitar 5 persen setelah melaporkan pendapatan yang lebih kuat dari perkiraan. Meskipun salah satu saham dengan kinerja terbaik di seluruh pasar, investor merasa kecewa dengan pertumbuhan unitnya yang lambat yang melayani aplikasi kecerdasan buatan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika ketegangan AS-Korea Utara mereda.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here