Dolar AS Ungguli Euro; Data Perumahan Lemah Berpotensi Menekan

1348

Euro bertahan di dekat posisi terendah hari ini pada hari Rabu (16/08) setelah sebuah sumber mengisyaratkan kepala Bank Sentral Eropa Mario Draghi tidak akan menggunakan kesempatan konferensi Jackson Hole untuk memberi sinyal perubahan kebijakan bank tersebut.

Euro telah menguat 11,5 persen sepanjang tahun ini terhadap dolar AS dan merupakan mata uang berkinerja terbaik dengan sebagian besar kenaikannya terjadi dalam beberapa bulan terakhir karena meningkatnya taruhan bahwa Bank Sentral Eropa akan mulai melepaskan stimulus kebijakannya yang besar.

Namun, berita terbaru tersebut mengejutkan beberapa harapan bahwa ECB akan menggunakan konferensi Jackson Hole tahunan yang penuh perhatian untuk memetakan jalan keluar dari stimulus.

Euro turun 0,3 persen menjadi $ 1,1701 dan diperdagangkan di dekat posisi terendah hari ini di 1,1691. Ini mencapai level tertinggi 2,5 tahun di $ 1.1911 bulan ini dan turun hampir 2 persen dari puncak itu.

Mata uang tunggal diperdagangkan turun 0,2 persen pada 1,13960 franc per euro.

Dolar bertahan mendekati level tertinggi tiga minggu terhadap sekumpulan pesaing berbobot perdagangan karena data penjualan ritel A.S. yang kuat mendorong risk appetite.

Indeks dolar naik tipis menjadi 94,02 dan mengkonsolidasikan sebagian besar keuntungan semalamnya saat mencapai level tertinggi sejak 26 Juli di 94,14 di sesi sebelumnya.

Penjualan ritel A.S. melonjak 0,6 persen pada bulan Juli, dengan mudah mengalahkan perkiraan ekonom sebesar 0,4 persen.

Namun, terlepas dari data yang kuat, ekspektasi suku bunga tetap tidak berubah dengan pasar yang memperkirakan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga hanya sekali dalam 12 bulan ke depan, menurut alat Fedwatch CME.

Meredakan kekhawatiran akan konflik bersenjata antara Amerika Serikat dan Korea Utara juga mendorong investor untuk membeli kembali aset berisiko yang telah mereka jual minggu lalu karena retorika yang berapi-api antara kedua negara meningkat.

Ahli strategi Morgan Stanley mewaspadai terlalu banyak memburu dolar dalam semalam, menunjukkan bahwa data ekonomi dari negara lain seperti Swedia dan Jepang telah menguat, mengindikasikan kenaikan dolar lebih lanjut mungkin akan lambat.

Malam ini telah dirilis data Housing Starts Juli dan Building Permitts Juli yang menghasilkan penurunan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dollar AS berpotensi lemah dengan penurunan data perumahan.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here