Harga Minyak Mentah Naik Terangkat Penurunan Pasokan AS

1249

Harga minyak mentah naik pada hari Rabu (16/08), terangkat penurunan persediaan minyak mentah A.S., meskipun pasar masih terkendali oleh kelebihan pasokan.

Fokus pasar beralih ke perilisan data Administrasi Informasi Energi A.S. kemudian pada hari Rabu untuk update lebih lanjut tentang persediaan.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 47,82 per barel, naik 27 sen atau 0,56 persen.

Harga minyak mentah Brent berada di $ 51,14 per barel pada 1010 GMT, naik 34 sen atau 0,66 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Persediaan minyak mentah A.S. turun 9,2 juta barel dalam minggu ini menjadi 11,299,2 juta dolar AS, kelompok industri American Petroleum Institute mengatakan pada hari Selasa.

Itu dibandingkan dengan ekspektasi analis turun 3,1 juta barel.

Jika data API dikonfirmasi oleh pemerintah A.S. pada hari Rabu, ini akan mewakili penurunan ketujuh minggu berturut-turut dari penurunan pasokan, salah satu metrik utama untuk OPEC dan produsen minyak lainnya yang telah membatasi produksi untuk menaikkan harga.

Penurunan produksi Libya karena pelanggaran keamanan di lapangan utama juga mendukung Brent.

Secara lebih luas, analis mengatakan bahwa persediaan yang cukup banyak mencegah harga bergerak lebih tinggi.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) bersama-sama dengan produsen non-OPEC seperti Rusia telah berjanji untuk membatasi produksi sebesar 1,8 bpd antara bulan Januari tahun ini dan Maret 2018.

Namun, mengimbangi sebagian besar usaha tersebut, produksi minyak A.S. telah meningkat hampir 12 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,42 juta barel per hari.

Di sisi permintaan, analis melihat perlambatan bertahap dalam pertumbuhan konsumsi bahan bakar.

Di Amerika Serikat, konsultan energi Wood Mackenzie mengatakan permintaan bensin sudah memuncak karena meningkatkan efisiensi bahan bakar dan kenaikan kendaraan listrik.

Di Tiongkok, perusahaan minyak nasional China National Petroleum Corporation (CNPC) mengatakan permintaan bensin kemungkinan akan mencapai puncaknya sekitar 2025 dan konsumsi minyak mentah akan naik sekitar 2030.

Ini berarti permintaan minyak dari dua konsumen terbesar dunia mungkin akan segera macet, sementara konsumsi sudah memuncak di Eropa dan Jepang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik jika laporan EIA nanti malam menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah AS. Harga minyak mentah diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 48,30-$ 48,80, dan jika harga bergerak turun akan menembus kisaran Support $ 47,30-$ 46,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here