Harga Emas Naik Terpicu Gejolak Pemerintahan Trump dan Rilis Pertemuan The Fed

2531

Harga Emas pulih dari awal kerugian pada akhir perdagangan Kamis dinihari (17/08), setelah Presiden Donald Trump membubarkan dua dewan penting Gedung Putih.

Dalam sebuah panggilan telepon pribadi pada hari Rabu siang, CEO yang merupakan bagian dari dewan strategis untuk Trump setuju untuk membubarkan kelompok tersebut dan mengecam tanggapan konfrontasi Trump terhadap demonstrasi supremasi kulit putih yang keras di Charlottesville, Virginia.

“Tidak ada yang perlu diperdebatkan,” kata salah satu anggota forum tersebut, yang menggambarkan konferensi pers hari Selasa yang berapi-api itu sebagai “tripwire”.

Harga emas spot LLG naik 0,57 persen menjadi $ 1,278.67 per ons, di bawah puncak dua bulan di $ 1,289.73 yang dicapai pada hari Senin.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Desember ditutup pada $ 1,282.90 per ons, naik $ 3,20.

Emas menguat setelah Federal Reserve merilis notulen dari pertemuan 26 Juli di 2:00. di New York. Risalah tersebut menunjukkan pejabat Fed terpecah di jalur kebijakan moneter masa depan. Beberapa pejabat mewaspadai kehati-hatian sementara yang lain mengemukakan keprihatinan atas menunda proses normalisasi.

Investor memperkirakan bank sentral akan mulai melepas portofolio obligasi senilai $ 4,5 triliun yang besar – yang diperkirakan akan berhasil menghentikan kemerosotan ekonomi dari krisis keuangan – pada bulan September.

Tapi pasar juga terbelah apakah Fed akan menaikkan suku bunga sekali lagi tahun ini. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Desember sekitar 45 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Sebelumnya pada hari itu, emas telah diperdagangkan sedikit lebih rendah karena ketegangan antara Amerika Serikat dan Korea Utara nampaknya mereda. Emas telah rally setelah perang kata-kata antara Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan pemimpin Korea Utara tentang pengembangan rudal nuklir Pyongyang. Namun, dalam contoh bagaimana ketegangan telah mereda dalam beberapa hari terakhir, Trump memuji pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada hari Rabu karena keputusan “bijak” untuk tidak menembakkan rudal ke wilayah Guam di AS.

Juga tekanan bullion adalah indeks dolar yang menguat, yang bertahan di dekat level tertinggi tiga minggu pada hari Rabu karena penjualan ritel A.S. yang kuat sehari sebelumnya mendorong risk appetite.

Di antara logam mulia lainnya, perak menambahkan 3,03 persen pada $ 17,094 per ons dan platinum naik 2,14 persen menjadi $ 977,50 per ons.

Palladium naik 2,99 persen menjadi $ 912 setelah menyentuh level terendah dalam sepekan sebelumnya di sesi ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas bergerak naik jika pergolakan di pemerintahan Trump berlanjut. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,281.00-$ 1,283.00, namun jika harga bergerak turun akan menembus kisaran Support $ 1,277.00-$ 1,275.00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here