Pasar Tunggu Pengumuman Bank Indonesia

594

Di sebuah negara dengan sejarah tingkat inflasi yang tinggi dan volatile, masa ini merupakan periode yang relatif tenang di Indonesia.

Tekanan harga, terutama untuk makanan, telah sangat ditaklukkan tahun ini, berkontribusi terhadap lingkungan ekonomi yang menguntungkan yang memicu masuknya obligasi baru ke Indonesia dan memungkinkan bank sentral melanjutkan pemotongan suku bunga.

Faktor musiman bisa membantu, tapi ada juga pergeseran struktural saat Bank Indonesia lebih mengkoordinasikan kebijakannya dengan pemerintah agar inflasi tetap terkendali. Dari tim regional yang bekerja untuk mengurangi kemacetan dalam distribusi makanan, untuk bekerja sama dalam mengendalikan risiko sektor keuangan, pengamat bank sentral mengatakan bahwa Indonesia telah berhasil membangun kredibilitas dalam kebijakan moneternya.

Inflasi yang lemah mungkin cukup alasan bagi bank sentral untuk menindaklanjutinya dengan penurunan suku bunga pada hari Jumat, menurut tujuh dari 27 ekonom yang disurvei oleh Bloomberg, yang memprediksi tingkat suku bunga acuan akan turun sebesar 25 basis poin menjadi 4,25 persen.

Harga konsumen naik 3,8 persen pada Agustus dari tahun sebelumnya, turun dari 3,9 persen di bulan Juli, dan berada di dalam target 3 persen sampai 5 persen. Inflasi makanan terus melonjak menjadi 1,5 persen pada Agustus dari sekitar 7 persen setahun yang lalu.

Bank sentral memiliki komite pemantauan inflasi regional yang bekerja dengan berbagai instansi pemerintah, termasuk polisi, untuk mengatasi segala hal mulai dari kartel yang menjaga harga lonjakan harga cabai sampai membantu petani menanam padi. Para ekonom juga menunjuk pada harga minyak goring dan bahan makanan pokok, seperti beras, dan kuota impor yang lebih tinggi untuk produk makanan, termasuk daging sapi, sebelum bulan puasa Ramadhan, yang membantu menjaga inflasi terkendali.

“Mengatasi inflasi adalah salah satu contoh dimana kita bisa berkoordinasi dan bertemu di pertengahan,” Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo mengatakan kepada wartawan di Jakarta pada hari Selasa. “Kami yakin bahwa jika BI dan pemerintah dapat menjaga inflasi tetap stabil dan stabil, itu akan menjadi dasar pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.”

Dalam sebuah pidato di Singapura pada hari Kamis, gubernur mengatakan bahwa Indonesia berada dalam era inflasi yang rendah dan stabil secara struktural. Penerapan rencana penargetan inflasi yang transparan dan koordinasi yang kuat antara Bank Indonesia dan pemerintah dalam menyelesaikan banyak kendala di sisi penawaran, telah membantu jangkar ekspektasi inflasi, katanya.

Manajemen kebijakan yang membaik mendapat perhatian perusahaan pemeringkat kredit. Bahkan sebelum S & P Global Ratings menaikkan peringkat Indonesia menjadi investment grade tahun, telah berjalan koordinasi kebijakan yang lebih baik antara BI dan Kementerian Keuangan dan bidang kebijakan ekonomi lainnya.

Kembalinya Sri Mulyani Indrawati, mantan direktur pengelola Bank Dunia, menjadi menteri keuangan tahun lalu telah memainkan beberapa bagian dalam penilaian positif tersebut. Dia sangat dihormati oleh investor dan juga memiliki beberapa sejarah dengan Martowardojo, setelah menyerahkan pemerintahan portofolio keuangan kepadanya saat masa tugasnya sebelumnya di pemerintahan yang berakhir pada tahun 2010.

Komentarnya tentang kebijakan moneter telah konsisten dengan pesan dari Bank Indonesia. Dia mengatakan pada 16 September bahwa bank sentral melihat apakah ada ruang untuk memangkas suku bunga karena hal itu tidak akan “membahayakan tujuan mereka untuk menstabilkan inflasi” dan itu adalah “kebijakan yang benar yang telah mereka ambil”.

Ketidakpastian besar yang menimbang pada bank sentral adalah bagaimana pasar keuangan akan merespons penarikan stimulus kebijakan moneter di A.S. dan negara maju lainnya, yang dapat menggerakkan mata uang di pasar negara berkembang. Federal Reserve mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan mulai memangkas neraca senilai $ 4,5 triliun pada bulan Oktober.

Bank Indonesia telah mempersenjatai diri dengan catatan cadangan devisa sebesar hampir $ 129 miliar untuk menanggapi setiap kejutan mata uang. Rupiah telah menguat 1 persen terhadap dolar tahun ini dan diperdagangkan pada 13.338 pada pukul 12:45. di Jakarta, Jumat.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here