Dolar AS Bangkit Pasca Komentar Yellen

146

Dolar A.S. mencapai level tertinggi lima minggu terhadap euro pada akhir perdagangan Rabu dinihari (27/09) setelah Ketua Federal Reserve Janet Yellen terlihat sedikit hawkish pada tingkat suku bunga, sebelum greenback mengembalikan beberapa keuntungan karena langkah tersebut terlihat terlalu berlebihan.

The Fed perlu melanjutkan kenaikan suku bunga meskipun terlepas dari ketidakpastian mengenai jalur inflasi, Yellen mengatakan dalam sambutannya bahwa mengakui perjuangan bank sentral untuk memperkirakan salah satu tujuan kebijakan utamanya.

Dolar berakhir naik 0,44 persen terhadap mata uang tunggal Euro di $ 1,1794, setelah secara singkat menguat ke $ 1,1756, tingkat terkuat sejak 23 Agustus, segera setelah komentar Yellen.

Euro juga melemah karena khawatir tentang dampak politik di Jerman dan negara-negara zona Eropa lainnya yang meningkat.

Sebuah pidato oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang telah meminta dilakukannya perombakan mendasar terhadap zona mata uang tunggal Uni Eropa dan yang gagasannya termasuk menciptakan anggaran zona euro dan menteri keuangan zona euro, gagal membendung arus keluar.

Investor telah mengalihkan fokus mereka ke perpecahan politik zona euro yang berkembang di beberapa tempat seperti Spanyol dan Italia setelah pemilihan Jerman, kata analis.

Hasil pemilihan Jerman, di mana Angela Merkel memenangkan jabatan keempat sebagai Kanselir namun melihat partainya dengan penampilan terburuk sejak 1949, telah memaksa Merkel untuk mempertimbangkan sebuah koalisi baru, termasuk Partai Demokrat Bebas Liberal (FDP), sebuah partai yang mengkritik ide Macron di Eropa

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dollar AS berpotensi naik dengan harapan kenaikan suku bunga AS pasca komentar Yellen.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here