Dolar AS Menguat; Euro Tertekan Kekerasan Catalonia

201

Dolar AS menguat terhadap euro dan yen pada akhir perdagangan Selasa dinihari (03/10) terdukung pandangan optimisme investor terhadap ekonomi A.S., dan karena mata uang tunggal Euro tertekan oleh kekerasan dalam referendum di wilayah Catalonia Spanyol.

Dolar AS didorong oleh data yang menunjukkan bahwa aktivitas pabrik A.S. melonjak ke level tertinggi lebih dari 13 tahun di bulan September di tengah kenaikan kuat dalam pesanan baru dan harga bahan baku.

Usulan perubahan kode pajak A.S. dan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut pada bulan Desember telah mengangkat dolar AS dalam sepekan terakhir.

Gedung Putih pada hari Rabu meluncurkan kerangka pajak yang telah lama dinanti yang meminta tarif pajak yang lebih rendah untuk bisnis dan individu.

Presiden A.S. Donald Trump juga meningkatkan pencariannya untuk menjadi kepala baru bagi bank sentral A.S., bertemu dengan mantan Gubernur Federal Reserve Kevin Warsh, yang dipandang lebih hawkish daripada Ketua Fed saat ini Janet Yellen. Yellen juga termasuk di antara tiga orang lainnya yang sedang dipertimbangkan untuk pekerjaan itu.

Dolar AS terakhir naik 0,62 persen terhadap euro di $ 1,1739, dan naik 0,18 persen terhadap yen di 112,67.

Pemungutan suara yang dicuri oleh kekerasan memicu kecemasan atas risiko politik di zona eropa, dengan mempertimbangkan euro.

Perdana Menteri Spanyol Mariano Rajoy menghadapi krisis konstitusional terbesar di negara tersebut dalam beberapa dasawarsa setelah pemungutan suara, di mana pejabat Catalan mengatakan bahwa 90 persen pemilih telah memilih untuk meninggalkan Spanyol.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpotensi naik dengan mengutnya harapan kenaikan suku bunga AS. Namun perlu diwaspadai aksi profit taking setelah dolar AS naik, juga dengan tidak adanya data penting malam nanti, maka perlu dicermati data ekonomi negara saingan dolar AS seperti zona Eropa dan Jepang.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here