Harga Minyak Mentah Melonjak; Rusia dan Arab Saudi Dukung Pemotongan Produksi Lanjutan

219

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Jumat dinihari (06/10) terdorong ekspektasi bahwa Arab Saudi dan Rusia akan memperpanjang pemangkasan produksi, meskipun terjadi rekor lonjakan ekspor A.S. dan kembalinya pasokan ladang minyak Libya.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik 81 sen atau 1,6 persen menjadi $ 50,79.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,14, atau 2 persen, pada $ 56,94 per barel pada pukul 2:26 pagi. ET (1826 GMT).

Kedua patokan minyak mentah ini telah turun lebih dari 5 persen selama minggu lalu karena profit taking investor setelah kenaikan hampir tiga bulan.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Rabu bahwa sebuah janji oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lainnya, termasuk Rusia, untuk mengurangi produksi minyak guna menaikkan harga dapat diperpanjang hingga akhir 2018, dan tidak akan berakhir pada Maret 2018.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan pada hari Kamis bahwa Moskow akan mendukung negara-negara baru yang bergabung dalam kesepakatan untuk membatasi pasokan minyak. Pernyataan tersebut mendahului kunjungan Raja Salman Arab Saudi ke Moskow.

Pakta pemotongan output sekitar 1,8 juta barel per hari (bpd) mulai berlaku Januari tahun ini.

Meskipun demikian, faktor lain membebani harga minyak, termasuk kembalinya produksi ladang minyak Sharara Libya setelah sebuah brigade bersenjata memaksa pemadaman dua hari.

Ekspor minyak A.S. yang lebih tinggi juga mengurangi sentimen pasar. Ekspor minyak mentah A.S. melonjak menjadi 1,98 juta bph minggu lalu, melampaui rekor 1,5 juta barel per hari minggu sebelumnya, kata Administrasi Informasi Energi.

Kenaikan tersebut dipicu oleh diskon yang luas dalam harga minyak mentah A.S. dibandingkan Brent, membuat minyak A.S. menarik di pasar dunia.

Di luar penggerak pasar jangka pendek, seperti yang dilansir CNBC, analis di bank Barclays mengatakan permintaan minyak masa depan dapat dihambat oleh peningkatan efisiensi bahan bakar dan kenaikan kendaraan listrik (EV). Penyerapan EV dan peningkatan efisiensi bahan bakar armada bisa mengurangi permintaan minyak sekitar 3,5 juta bpd pada 2025 kata bank tersebut. Itu hampir sama dengan yang diproduksi anggota utama OPEC Iran.

Jika penyerapan EV naik menjadi sepertiga mobil baru pada tahun 2040, seperti yang diperkirakan oleh banyak analis industri, naik dari hanya 1 persen sekarang, yang dapat mempengaruhi permintaan minyak sekitar 9 juta bpd, kata Barclays.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan menguatnya harapan pemotongan produksi hingga akhir 2018. Namun jika penguatan dolar AS berlanjut, dapat menekan harga minyak. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,30-$ 49,80, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,30-$ 51,80.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here