The Fed AS Pertahankan Suku Bunga Tetap; Kenaikan Desember Dimungkinkan

451

(Vibiznews – Economy & Business) Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuan kebijakan hari Rabu, mempertimbangkan pada pertumbuhan ekonomi A.S. yang mantap dan pasar tenaga kerja yang menguat dan menurunkan dampak badai baru-baru ini, sebuah tanda bahwa The Fed berada di jalur untuk menaikkan suku bunga berikutnya pada bulan Desember.

Seperti yang diperkirakan secara luas, the Federal Open Market Committee, kelompok pembuat kebijakan bank sentral, mempertahankan target suku bunga acuan dalam kisaran 1 persen hingga 1,25 persen. Pasar juga memperkirakan Fed akan menyetujui kenaikan kuartalan pada pertemuan Desember, meskipun panitia memilih untuk tidak memberikan pernyataan tersebut secara terbuka dalam pernyataan Rabu.

Analis menyatakan dengan pertumbuhan ekonomi sekitar 3 persen, dengan tingkat pengangguran 4,2 persen, dengan kondisi moneter yang sangat longgar dan kenaikan ekspektasi inflasi yang sederhana, semuanya membawa indikasi bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga di bulan Desember.

Ini adalah pertemuan kedua setelah Badai Harvey dan Irma menyebabkan kerusakan yang memecahkan rekor yang sebenarnya hanya berdampak kecil pada data makro.

Misalnya data Nonfarm payrolls, menurun pada bulan September sebesar 33.000, namun panitia mengatakan bahwa jenis efek tersebut akan berlalu. Produk domestik bruto, di sisi lain, tumbuh 3 persen pada kuartal ketiga, menurut perkiraan pemerintah awal yang berada di depan prakiraan Wall Street.

Pernyataan tersebut mencatat bahwa harga bensin naik menyusul badai, namun indikator inflasi lainnya tetap diredam. Panitia mengakui bahwa inflasi masih “berjalan di bawah 2 persen,” target yang dirasakan Fed paling sesuai dengan pertumbuhan yang sehat.

“Gangguan dan pembangunan yang terkait badai akan terus mempengaruhi aktivitas ekonomi, lapangan kerja dan inflasi dalam waktu dekat, namun pengalaman masa lalu menunjukkan bahwa badai tersebut tidak mungkin mengubah jalannya ekonomi nasional dalam jangka menengah,” kata pernyataan The Fed.

The Fed telah menaikkan suku bunga dua kali tahun ini sebagai bagian dari program normalisasi kebijakan moneter yang lamban namun stabil. Selain kenaikan suku bunga, the Fed pada bulan Oktober memulai proses untuk secara bertahap mengurangi neraca $ 4.5 triliun, yang sebagian besar mengandung obligasi yang dibeli bank sentral untuk merangsang ekonomi dengan menurunkan tingkat suku bunga KPR dan mengarahkan investor ke aset berisiko seperti saham dan obligasi korporasi. .

Dokumen pasca pertemuan pada hari Rabu hanya menyebutkan secara singkat tentang pengurangan neraca, di mana Fed akan mengizinkan tingkat hasil dana yang jatuh tempo untuk dilunasi setiap bulannya. Pernyataan tersebut hanya mengatakan bahwa program “sedang berjalan.”

Pertemuan minggu ini kemungkinan akan menjadi yang terakhir sebelum pasar mengetahui siapa yang akan menjadi ketua The Fed berikutnya. Presiden Donald Trump diperkirakan akan merilis keputusannya Kamis siang, dengan hanya sedikit kemungkinan bahwa Ketua Janet Yellen akan diangkat kembali. Pasar memperkirakan Presiden Trump akan mengusulkan Gubernur Fed Jerome “Jay” Powell untuk memimpin bank sentral AS.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here