Harga Minyak Mentah Anjlok 2 Persen; Laporan API Semakin Menekan Harga

173

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah turun sekitar 2 persen pada akhir perdagangan Rabu dinihari (15/11) terganjal perkiraan kenaikan produksi minyak mentah A.S. dan prospek kurang menggembirakan pertumbuhan permintaan global dalam sebuah laporan dari International Energy Agency (IEA).

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir turun $ 1,06, atau 1,9 persen menjadi $ 55,70, mencatat kinerja harian terburuk sejak 6 Oktober. Kontrak tersebut jatuh ke $ 55,18 pada sesi rendah.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,04 atau 1,7 persen menjadi $ 62,12 per barel pada pukul 2:26 pagi. ET (1826 GMT), setelah jatuh serendah $ 61,36 di awal sesi.

Analis juga mencatat bahwa harga minyak ditekan oleh aksi jual komoditas global, yang dipimpin oleh logam dasar seperti nikel dan tembaga, karena data ekonomi Tiongkok yang lebih lemah dari perkiraan.

IEA menyampaikan proyeksi penurunan permintaan minyak yang mengejutkan dalam laporan pasar bulanannya, menunjukkan perlambatan yang diperkirakan dalam konsumsi yang bertentangan dengan pandangan bullish dari kelompok produsen OPEC pada hari Senin.

IEA yang berbasis di Paris memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyaknya sebesar 100.000 barel per hari (bpd) untuk tahun ini dan selanjutnya, menjadi sekitar 1,5 juta barel per hari pada tahun 2017 dan 1,3 juta barel per hari pada tahun 2018.

IEA mengatakan suhu yang lebih hangat dapat mengurangi konsumsi, sementara produksi yang meningkat tajam dari beberapa negara produsen mungkin akan membawa kembali kelebihan minyak mentah global pada paruh pertama tahun 2018.

Laporan IEA bertentangan dengan perkiraan OPEC yang dikeluarkan pada hari Senin. OPEC menaikkannya permintaan sebesar 130.000 bpd dari perkiraan sebelumnya. Kini diperkirakan permintaan minyak akan meningkat sebesar 1,51 juta barel per hari tahun depan.

Perbedaan dalam kedua laporan tersebut diperkuat oleh meredanya ketegangan di Timur Tengah, kata analis. Harga minyak naik pekan lalu karena kekhawatiran meningkatnya ketegangan antara kekuatan regional Iran dan Arab Saudi, serta ketidakpastian tentang pemecatan politik pangeran mahkota Saudi.

Pemerintah A.S. mengatakan pada hari Senin produksi serpih A.S. pada bulan Desember akan meningkat untuk 12 bulan berturut-turut, meningkat sebesar 80.000 bpd.

Meskipun ada sentimen hati-hati, para pedagang mengatakan bahwa harga minyak tidak mungkin turun jauh, terutama karena adanya pembatasan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan Rusia, yang telah membantu mengurangi kelebihan pasokan.

Sementara itu, American Petroleum Institute (API) melaporkan peningkatan 6.530.000 barel persediaan minyak mentah Amerika Serikat yang mengejutkan, dibandingkan perkiraan analis Wall Street Journal bahwa persediaan akan turun 1,4 juta barel untuk pekan yang berakhir pada 10 November.

API juga melaporkan persediaan bensin meningkat dari 2,399 juta barel untuk pekan yang berakhir 10 November, dibandingkan ekspektasi penurunan 1,1 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah terpengaruh pemangkasan proyeksi permintaan oleh IEA. Laporan API yang menunjukan peningkatan persediaan minyak mentah AS juga memberikan sentimen bearish. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 55,20 -$ 54,70, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 56,20-$ 56,70.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here