Dolar AS Mingguan Turun 1 Persen; Kekuatan Euro Masih Mengancam Dolar AS

479

(Vibiznews – Forex) Dolar AS jatuh ke titik terendah sejak akhir September terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat (24/11) karena optimisme investor tumbuh tentang kekuatan pemulihan zona Eropa yang menekan permintaan dolar AS.

Euro mencapai level tertinggi sejak 25 September terhadap dolar AS, naik 0,65 persen dan lebih dari 1 persen untuk minggu ini. Itu adalah kenaikan ketiga berturut-turut mata uang tunggal, yang terbaik dijalankan sejak Juli, dan kenaikan mingguan kedua berturut-turut 1 persen.

Terhadap yen Jepang, euro naik lebih dari 1 persen ke level tertinggi sejak 16 November.

Pada hari Thanksgiving Kamis, sementara pasar di A.S. ditutup, survei pertumbuhan bisnis zona Eropa menunjukkan pertumbuhan mengejutkan, mendukung pergerakan Bank Sentral Eropa (ECB) bulan lalu untuk mengumumkan stimulus stimulus moneter yang melambat.

Pembacaan Purchasing Managers’ Index (PMI) terbaru dari mata uang menunjukkan kenaikan tersebut masih memiliki momentum.

Indeks dolar turun ke level terendah sejak 26 September di 92,79, setelah mengalami penurunan satu hari terburuk dalam lebih dari lima bulan pada hari Rabu setelah beberapa risalah dari pertemuan terakhir Federal Reserve menunjukkan beberapa pembuat kebijakan prihatin tentang inflasi AS yang merosot.

Untuk minggu ini, indeks dolar turun hampir 1 persen, kerugian mingguan terburuk sejak September.

Analis juga menunjuk pada perkembangan di Jerman, di mana partai Demokrat Sosial tampaknya mendekati memperbarui kerjasama koalisi mereka dengan Kanselir Angela Merkel, karena memberikan dukungan kepada euro.

Risalah dari pertemuan kebijakan terbaru ECB, yang dirilis pada hari Kamis, menunjukkan bahwa para pembuat kebijakan telah sepakat untuk memperluas skema pelonggaran kuantitatif mereka, walaupun pada tingkat yang lebih rendah, namun mempertahankan pembelian aset terbuka yang tampaknya menghasilkan perdebatan sengit.

Euro membentuk lebih dari 50 persen dari indeks dolar.

Sterling naik ke level tertingginya terhadap dolar sejak 2 Oktober karena pasar menafsirkan komentar terakhir dari pembuat kebijakan Uni Eropa atas sebagai sedikit positif untuk negosiasi Brexit.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan bergerak lemah dengan menguatnya ekonomi Eropa yang mendukung mata uang Euro, sementara belum ada sentimen ekonomi AS yang memberikan dukungan bagi dolar AS.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here