Dolar AS Kehilangan Tenaga; Penundaan Persetujuan UU Reformasi Pajak Menekan

327

(Vibiznews – Forex) Dolar AS tergelincir ke level terendah empat hari terhadap euro dan umumnya lebih lemah terhadap sebagian besar mata uang utama lainnya, karena penyesuaian akhir bulan menciptakan tekanan jual.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang saingan, turun 0,19 persen pada 92,99, setelah menghapus hampir semua kenaikan minggu ini.

Euro naik 0,53 persen terhadap dolar AS menjadi $ 1,191.

Pelaku pasar menyesuaikan lindung nilai mata uang untuk portofolio mereka kemungkinan mengerahkan tekanan jual pada dolar AS, kata analis.

Kekhawatiran tentang kemajuan peraturan perundang-undangan perpajakan A.S. juga mempertimbangkan bobot dolar, kata analis.

Dorongan Republik untuk meloloskan undang-undang pajak melalui Senat A.S. meluncur menuju kesimpulan dramatis, karena para pemimpin Republik mengejar kesepakatan di balik layar yang dimaksudkan untuk mendapatkan suara yang cukup untuk dilalui.

Senator Republik A.S. Susan Collins mengatakan pada hari Kamis bahwa dia tidak berkomitmen untuk memberikan suara untuk undang-undang pajak Senat, dengan alasan kekhawatiran mengenai perawatan kesehatan dan pengurangan pajak negara bagian dan lokal.

Namun, pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, mengatakan bahwa dia optimis mendapatkan cukup suara dari Partai Republik untuk lulus RUU tersebut.

Data pada hari Kamis menegaskan kembali harapan untuk kenaikan suku bunga Federal Reserve lainnya di bulan Desember.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran turun untuk minggu kedua berturut-turut karena kondisi pasar tenaga kerja semakin ketat.

Namun Belanja konsumen A.S. melambat pada bulan Oktober, karena dorongan terkait badai untuk pembelian kendaraan memudar.

Tekanan harga yang mendasari mendorong lebih tinggi untuk bulan kedua berturut-turut, menunjukkan tren disinflasi baru-baru ini telah berjalan dan memperkuat harapan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga bulan depan.

Pound Inggris menguat karena harapan Inggris mendekati kesepakatan dengan Uni Eropa mengenai perbatasan Irlandia Utara.

Sterling naik 0,87 persen menjadi $ 1,3523.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks dolar AS selanjutnya berpotensi lemah dengan ditundanya pemungutan suara untuk persetujuan undang-undang reformasi pajak AS.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here