Bank Sentral India Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah

94

(Vibiznews – Economy & Business) – Bank sentral India mempertahankan tingkat suku bunga tidak berubah karena inflasi yang meningkat membatasi ruang untuk memacu ekonomi yang berjuang untuk pulih dari beberapa kebijakan pemerintah yang mengganggu.

Inflasi diprakirakan meningkat menjadi 4,3 persen menjadi 4,7 persen untuk Oktober-Maret dari 4,2 persen menjadi 4,6 persen.
Kenaikan nilai tambah – ukuran pertumbuhan kunci – dipertahankan pada 6,7 persen untuk tahun sampai 31 Maret
RBI mengatakan pemberi pinjaman komersial dapat memperbaiki transmisi pemotongan suku bunga kebijakan sebelumnya terhadap outstanding pinjaman
Indeks ekuitas utama turun 0,4 persen setelah keputusan obligasi ke tahun ke 10 menjadi 7,17 persen dan rupee diperdagangkan 0,1 persen lebih rendah pada 64,4175 dolar. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi telah membantu mata uang tersebut menawarkan beberapa pengembalian terbaik Asia tahun ini kepada investor yang meminjam dalam dolar.

“Naiknya harga minyak dunia akan menambah tekanan inflasi dan meningkatkan defisit fiskal India,” Vik Mehrotra, CEO berbasis di Boston Venus Capital, mengatakan dalam sebuah email. “Bank tidak memiliki ruang untuk menurunkan suku dan sikap umum sekarang hawkish . “

Harga konsumen naik pada level tertinggi tujuh bulan sebesar 3,6 persen pada bulan Oktober.

Kecenderungan bank sentral untuk melebih-lebihkan inflasi telah merugikan ekonomi, menurut Ashima Goyal, anggota Dewan Pertimbangan Ekonomi Perdana Menteri. Pandangan tersebut digaungkan oleh rekannya Surjit Bhalla.

Pertumbuhan produk domestik bruto dijemput menjadi 6,3 persen pada Juli-September dari tahun sebelumnya, menghentikan perlambatan lima kuartal tapi masih lebih rendah dari perkiraan ekonom. GVA meningkat 6,1 persen. India menyerahkan posisinya sebagai ekonomi utama yang tumbuh tercepat di dunia awal tahun namun laju ekspansi sejak itu tetap di bawah Tiongkok.

RBI mempertahankan sikap moneter netral, yang berarti bahwa “semua kemungkinan yang ada di atas meja,” kata Gubernur Urjit Patel pada briefing di Mumbai setelah pengumuman. “Kami tidak mempertimbangkan pergeseran sikap karena apa-apa antara Oktober sampai sekarang adalah signifikan “Dia bilang RBI akan terus memantau data yang masuk.

Awal tahun depan India mungkin akan menerbitkan jumlah pertumbuhan yang direvisi untuk tahun yang berakhir pada bulan Maret 2017 dan kemudian pada bulan Februari pemerintah diharapkan bisa mengumumkan anggarannya.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here