Harga Minyak Mentah Sesi Asia Terganjal Peningkatan Pasokan Mingguan AS

109

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah turun pada perdagangan hari Rabu (06/12) di sesi Asia, terganjal peningkatan persediaan produk olahan di Amerika Serikat sebagai tanda permintaan melemah.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 57,37 per barel pada 0132 GMT, turun 25 sen atau 0,4 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, turun 24 sen atau 0,4 persen menjadi $ 62,62 per barel.

Para pedagang mengatakan harga yang lebih rendah terjadi setelah sebuah laporan oleh American Petroleum Institute (API) pada hari Selasa yang menunjukkan kenaikan pasokan bensin 9,2 juta barel pada minggu ke 1 Desember, dan peningkatan 4,3 juta barel dalam persediaan sulingan, yang meliputi minyak diesel dan pemanas.

Persepsi bahwa pasokan bahan bakar yang lebih tinggi menunjukkan lemahnya permintaan melebihi fakta bahwa persediaan minyak mentah turun 5,5 juta barel menjadi 451,8 juta, kata para pedagang.

Di luar Amerika Serikat, analis mengatakan bahwa penurunan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia, yang diperkirakan akan berlangsung sepanjang 2018, telah membantu harga Brent meningkat lebih dari 40 persen sejak bulan Juni, dan lebih dari 130 persen sejak Januari 2016, saat mereka mencapai tingkat terendah sejak 2003.

Dengan penurunan pasokan yang mungkin terjadi sepanjang 2018, para analis mengatakan bahwa harga minyak mentah didukung dengan baik.

Salah satu faktor yang dapat merongrong upaya OPEC dan Rusia untuk mengurangi pasokan dan menopang harga adalah produksi minyak A.S., yang telah meningkat sebesar 15 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,68 juta barel per hari, mendekati tingkat produsen utama Rusia dan Arab Saudi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah bergerak lemah terpicu peningkatan pasokan mingguan minyak mentah dan bensin AS, seperti yang dilaporkan API. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 56,90 – $ 56,40, jika bergerak naik akan berada dalam kisaran Resistance $ 57,90 – $ 58,40.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here