Dolar AS Berakhir Kuat; Data Non Farm Payrolls Menjadi Fokus

93

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik ke level tertinggi dua minggu terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan Jumat dinihari (08/12), memulihkan kerugian terhadap yen, terdukung optimisme program reformasi pajak Amerika Serikat.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar mencapai level tertinggi dua minggu di 93.745. Dolar terakhir naik 0,01 persen pada 93,62. Anggota parlemen Senat A.S. sepakat untuk berbicara dengan Dewan Perwakilan Rakyat mengenai undang-undang pajak pada hari Rabu, di tengah tanda-tanda awal, anggota parlemen dapat menjembatani perbedaan mereka dan menyetujui sebuah RUU terakhir menjelang batas waktu 22 Desember yang berlaku sendiri.

Dolar tergelincir terhadap safe haven yen pada hari Rabu setelah Presiden A.S. Donald Trump mengatakan bahwa dia akan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, sebuah langkah yang mengancam upaya perdamaian Timur Tengah dan memprovokasi kecaman yang meluas.

Seiring harga saham global beringsut lebih tinggi pada hari Kamis setelah tiga hari kerugian, investor membeli kembali dolar, yang naik 0,55 persen pada 112,90 yen.

Pasar sekarang fokus pada laporan non-farm payroll pada hari Jumat di AS, dengan investor melihat 200.000 pekerjaan baru untuk bulan November, menurut sebuah jajak pendapat Reuters.

Tetapi meskipun sebagian besar investor melihat reformasi pajak sebagai kebijakan pro-pertumbuhan yang seharusnya mendukung dolar, tidak semua analis setuju bahwa hal itu akan bernilai positif dolar.

Sementara itu, langkah yang lebih tinggi dalam dolar / yen datang, di tengah lonjakan saham di Tokyo, yang telah merosot hari sebelumnya karena kekhawatiran Timur Tengah. Tapi mengingat kenaikan Nikkei – indeks naik hampir 1,5 persen – kenaikan dolar terhadap yen tampak terbatas.

Euro tergelincir ke level terendah dua minggu di $ 1,1776 melawan dolar yang lebih kuat. Itu terakhir sedikit turun pada hari di $ 1,1788.

Malam nanti akan dirilis data Non Farm Payrolls November AS yang diindikasikan melemah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks dolar AS akan bergerak turun jika data Non Farm Payrolls terealisir melemah.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here