Harga Minyak Mentah Mencapai $ 61,63, Tertinggi 3 Tahun

471

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak mentah mencapai titik tertinggi baru pada akhir perdagangan Kamis dinihari (04/01), dengan minyak mentah A.S. mencapai $ 61 per barel untuk pertama kalinya dalam 2,5 tahun, karena pasar yang lebih luas mendapat dorongan dari data ekonomi yang kuat minggu ini dan kerusuhan di Iran yang terus berlanjut.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir naik $ 1,26, atau 2,1 persen, pada $ 61,63, membukukan harga penutupan terbaik sejak Desember 2014.

Harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent berakhir naik $ 1,27, atau 1,9 persen, lebih tinggi pada $ 67,84, juga merupakan penutupan tertinggi yang akan kembali ke Desember 2014.

Kontrak berjangka minyak mengambil bagian dalam reli pasar yang lebih luas pada hari Rabu menyusul data manufaktur dan data AS yang kuat, juga yang menunjukkan pengangguran Jerman pada rekor terendah.

Kekhawatiran akan protes di Iran, produsen minyak terbesar OPEC, telah menaikkan harga minyak mentah pekan ini, meskipun para analis mengatakan pasokan negara tersebut tidak menghadapi risiko segera.

Kenaikan tersebut terjadi meski ada tanda-tanda bahwa pengebor A.S. terus memompa lebih karena kenaikan harga. Produksi minyak A.S. dengan cepat mendekati titik tertinggi sepanjang masa di atas 10 juta barel per hari pada tahun 1970an.

Penutupan pipa di Inggris Utara dan Libya juga telah berakhir, mengeluarkan katalis yang mengirim harga minyak lebih tinggi pada bulan Desember.

Beberapa analis mengatakan bahwa pada pertengahan tahun 2015 tertinggi saat ini tidak berkelanjutan mengingat posisi keuangan di antara para pedagang. Jumlah taruhan bahwa harga minyak akan terus meningkat telah meningkat tajam dalam beberapa pekan terakhir, sementara taruhan bahwa harga akan turun telah tenggelam.

Pagi hari tadi setelah pasar AS tutup telah dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh API, yang memberikan hasil penurunan 4.992 M, masih dibawah perkiraan penurunan 6 M.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan penurunan persediaan minyak mentah mingguan AS dan kerusuhan di Iran. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 62,10-$ 62,60, namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 61,10-$ 60,60.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here