Harga Emas Naik Tertinggi 4 Bulan; Euro Taklukkan Dolar AS

371

(Vibiznews – Commodity) Harga emas naik pada hari Kamis (11/01) mendekati level tertinggi dalam empat bulan setelah nada hawkish di risalah pertemuan Bank Sentral Eropa mendorong euro menguat tajam terhadap dolar.

Harga emas spot LLG naik 0,43 persen pada $ 1,322.51 per ons pada 10:09 am ET setelah menyentuh $ 1,326.56 pada hari Rabu, tertinggi sejak 15 September.

Harga Emas berjangka A.S. untuk pengiriman Februari 0,3 persen lebih tinggi pada $ 1,323.30 per ons.

Risalah dari pertemuan Desember ECB mengatakan bahwa bank sentral harus meninjau kembali sikap komunikasinya pada awal 2018 dan secara bertahap menyesuaikan bahasanya untuk mencerminkan prospek pertumbuhan yang membaik.

Sebuah perubahan dalam pesan kebijakan kemungkinan akan diambil oleh investor sebagai tanda bahwa pembuat kebijakan suku bunga mungkin mulai menurunkan program pembelian obligasi 2,55 triliun euro mereka. Euro yang lebih kuat menguntungkan harga emas dengan membuat emas berdenominasi dolar lebih murah bagi investor Eropa, yang berpotensi meningkatkan permintaan.

Dolar AS juga melemah secara lebih luas setelah data menunjukkan kenaikan klaim pengangguran A.S. dan penurunan harga produsen A.S., membuat emas lebih murah untuk pembeli non-A.S. lainnya.

Emas telah rally lebih dari $ 80 sejak rendah pada pertengahan Desember, dibantu oleh melemahnya dolar, namun akan berjuang untuk naik lebih jauh dalam jangka pendek, kata analis.

Beberapa faktor mendukung harga, termasuk penurunan di pasar saham global minggu ini menyusul aksi rally yang spektakuler.

Kenaikan harga minyak dan pertumbuhan global yang kuat juga menunjukkan emas akan tetap didukung karena investor mencari perlindungan inflasi.

Harga minyak mendekati level tertinggi tiga tahun pada hari Kamis dan logam industri seperti tembaga dan aluminium mendekati puncak multi tahun, yang akan menaikkan biaya barang dan jasa. Permintaan emas di Tiongkok juga akan menguat menjelang liburan Tahun Baru Imlek yang dimulai pada 15 Februari, kata pedagang.

Di antara logam mulia lainnya, perak spot naik 0,24 persen pada $ 17.004 per ons dari level terendah dua minggu di $ 16,86 pada hari Rabu. Platinum 1,13 persen lebih tinggi pada $ 982 per ons setelah menyentuh $ 982,10, tertinggi sejak 15 September. Palladium 0,11 persen lebih rendah pada $ 1,080.22, turun dari rekor tertinggi $ 1,111.40 pada hari Selasa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas akan bergerak naik jika pelemahan dolar AS berlanjut. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,325-$ 1,327, namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,321-$ 1,319.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here