Bursa Asia Sebagian Besar Naik; Indeks Nikkei Tertekan Saham Mobil dan Teknologi

311

(Vibiznews – Index) Bursa saham Asia sebagian besar naik pada hari Jumat (12/01) namun menyelesaikan sedikit lebih rendah pada sesi terakhir, dengan sebagian besar indeks utama di kawasan tersebut mengikuti keunggulan dari Wall Street.

Indeks Nikkei Jepang turun 0,24 persen atau 56,61 poin, ditutup pada 23.653,82, dengan penurunan terlihat pada produsen mobil dan teknologi utama: Toyota turun 0,67 persen, Honda kehilangan 1,44 persen dan Sony turun 1,06 persen pada akhir hari.

Saham pemilik Uniqlo Fast Retailing, saham tertimbang berat pada indeks, melonjak 6 persen setelah perusahaan tersebut mengumumkan rekor laba pada hari Kamis. Laba usaha di perusahaan naik 28,6 persen, dengan pendapatan internasional berkontribusi lebih terhadap penjualan total daripada penjualan lokal untuk pertama kalinya.

Nomura mempertahankan peringkat beli dan menaikkan harga target untuk Fast Retailing dari 51.000 yen menjadi 56.500 yen ($ 507.69) per saham menyusul serangkaian hasil terbaru.

Indeks Kospi Korea Selatan menguat 0,34 persen menjadi ditutup pada 2.496,42. Namun, saham teknologi kelas berat sebagian besar turun pada akhir hari: Samsung Electronics ditutup turun sebesar 0,08 persen, namun berada di bawah posisi terendah sesi, dan LG Electronics kehilangan 0,9 persen. Namun saham pembuat baja dan keuangan menguat. Posco naik 5,46 persen dan Hyundai Steel menguat 1,85 persen pada akhir sesi.

Indeks S & P / ASX 200 berakhir 0,04 persen lebih tinggi pada 6.070,1 karena sektor material mengungguli pasar yang lebih luas. Penambang utama Rio Tinto dan BHP masing-masing mencatat kenaikan masing-masing 1,73 persen dan 2,24 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,72 persen pada pukul 3:23 sore. HK / SIN setelah naik untuk hari ke 13 pada hari Kamis – sebuah rekor kemenangan untuk indeks.

Pasar Tiongkok sedikit dicampur: Indeks Shanghai naik tipis 0,12 persen menjadi ditutup pada 3.429,32 dan Indeks Shenzhen turun 0,22 persen menjadi ditutup pada 1.948,93.

Hasil tersebut menyusul rilis data perdagangan Tiongkok pada hari Jumat, yang menunjukkan bahwa impor Desember dalam dolar naik 4,5 persen dibandingkan tahun sebelumnya, di luar perkiraan 13 persen dalam jajak pendapat Reuters. Sementara itu ekspor Desember berdenominasi dolar, naik 10,9 persen, mengalahkan proyeksi Reuters 9,1 persen.

Untuk keseluruhan tahun 2017, ekspor berdenominasi dolar naik 7,9 persen dan impor naik 15,9 persen.

Dolar Australia, yang cenderung sensitif terhadap data Tiongkok, lebih lembut setelah terjadi penurunan jumlah impor di Tiongkok bulan Desember. Dolar Aussie terakhir diperdagangkan pada $ 0,7888, dibandingkan dengan pegangan $ 0,789 yang terlihat sebelumnya.

Untuk pasar Asia memiliki awal yang solid untuk tahun baru, dengan indeks utama, seperti Nikkei 225, naik lebih dari 2,5 persen di bulan ini. Indeks Hang Seng Hong Kong diperdagangkan dalam kisaran tertinggi sepanjang masa.

Indeks utama A.S. meningkat di sesi sebelumnya setelah mencatat sedikit kerugian pada hari Rabu. Indeks Dow Jones naik 0,81 persen atau 205,60 poin, untuk mengakhiri sesi dengan rekor penutupan 25.574,73. Indeks utama lainnya melihat kenaikan serupa, dengan S & P 500 ditutup menguat 0,7 persen dan komposit Nasdaq naik 0,81 persen pada akhir sesi.

Euro memperpanjang kenaikan pada hari Jumat setelah naik dalam sesi terakhir pada rilisnya European Central Bank minutes yang ditafsirkan sebagai hawkish oleh pasar. At 3:16 p.m. HK / SIN, mata uang umum diperdagangkan pada $ 1,2060, di atas penutupan Kamis di $ 1,2029.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang A.S. terhadap enam mata uang utama, turun ke perdagangan di 91,833, memperpanjang kerugian yang terlihat pada sesi terakhir.

Terhadap yen, dolar diperdagangkan pada 111,27.

Langkah yang lebih rendah di dolar AS juga terjadi setelah harga produsen di negara bagian turun untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu tahun di bulan Desember. Indeks harga produsen turun 0,1 persen bulan lalu dibandingkan dengan bulan sebelumnya, yang dibandingkan dengan kenaikan perkiraan 0,2 persen.

Malam nanti akan dirilis data Inflation Rate Desember dan Retail Sales Desember AS, yang keduanya diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menekan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan bergerak lemah jika bursa Wall Street terealisir menurun.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here