Curah Hujan Dorong Proyeksi Panen Kopi Brazil 2018 Mencapai Rekor

400

(Vibiznews – Commodity) Banyak curah hujan di daerah produsen baru-baru ini telah mendorong prospek panen kopi Brasil 2018 untuk mencapai rekor, namun masih ada pertanyaan mengenai seberapa besar produksi tersebut akan dipengaruhi dampak negatif dari musim kering tahun lalu.

Perkiraan awal oleh pelaku pasar dan agen statistik menunjukkan eksportir kopi terbesar di dunia tersebut akan menghasilkan lebih banyak kopi daripada rekor terakhir 2016 dari 51,4 juta-60 kg kantong.

Rata-rata dari tujuh estimasi yang dikumpulkan oleh Reuters menunjukkan produksi pada 2018 pada 53,89 juta kantong, namun masih merupakan gap besar antara perkiraan tertinggi 60 juta kantong dan terendah pada 47 juta kantong.

Panen cenderung lebih besar untuk arabica pada tahun ini, tapi tidak akan mencapai tingkat rekor karena cuaca buruk di tahun lalu, demikian pernyataan Silas Brasileiro, yang memimpin Dewan Kopi Nasional Brazil, sebuah kelompok lobi petani.

Pada tahun 2018, Brasil akan berada di dalam satu tahun dalam siklus produksi dua tahunan arabika, yang merupakan tahun alternatif produksi tinggi dan rendah. Tahun lalu merupakan tahun yang turun, dengan produksi yang dilihat oleh pemerintah sebesar 44,97 juta tas.

Petani mengatakan tanaman kehilangan terlalu banyak daun pada musim kering yang kuat tahun lalu, yang akan mengurangi potensi produksinya bahkan dengan tingkat hujan yang baik saat ini.

Badan statistik pertanian Brasil, Conab, akan merilis pada hari Kamis perkiraan pertamanya untuk panen tahun 2018.

Menurut Thomson Reuters Agriculture Weather Dashboard, hujan kumulatif sejak pertengahan November di Minas Selatan, wilayah penghasil utama Brasil, mencapai 432 milimeter (17,01 inci), masih mereda dari tingkat normal 498 milimeter untuk periode tersebut.

Perkiraan Senin di dasbor menunjukkan 160 milimeter lebih banyak untuk mencapai Minas Selatan dari Selasa sampai akhir bulan.

Prospek produksi besar di Brasil tahun ini merupakan salah satu faktor di balik harga kopi berjangka di New York yang berkisar sekitar 120 sen per pon, jauh dari ketinggian 170 sen yang terlihat pada akhir 2016.

Brasil mengekspor volume yang lebih kecil dari perkiraan tahun lalu, sebagian karena langkah petani menahan pasokan yang menunggu harga yang lebih tinggi. Hama serangga juga mengambil peranan, mengurangi jumlah biji berkualitas ekspor yang tersedia.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here